Komunitas Kesehatan Anatomi Sistem Saraf Anak

Komunitas Kesehatan Anatomi Sistem Saraf Anak

Komunitas Kesehatan Anatomi Sistem Saraf Anak – Sistem saraf terdiri dari otak, sumsum tulang belakang, dan saraf. Bagian-bagian ini bekerja sama untuk memungkinkan anak Anda berpikir, belajar, berbicara, dan merasakan emosi. Mereka juga membantu mengontrol fungsi dasar tubuh seperti gerakan, sensasi, pernapasan, dan detak jantung. Otak dan sumsum tulang belakang membentuk sistem saraf pusat. Saraf di luar otak dan sumsum tulang belakang membentuk sistem saraf tepi.

Komunitas Kesehatan Anatomi Sistem Saraf AnakKomunitas Kesehatan Anatomi Sistem Saraf Anak

child-neuro-jp.org – Sejak bayi dikandung sampai dia berusia sekitar 26 tahun, otak tumbuh dan berkembang. Gen memengaruhi perkembangan otak bersama dengan pengalaman hidup. Perubahan yang sedang berlangsung dari otak membentuk kepribadian, pikiran, dan interaksi seseorang dengan dunia.

Baca Juga: 13 Fakta Menarik Tentang Otak Dari Ahli Saraf Terkemuka

Berikut ini adalah informasi lebih lanjut tentang bagian utama sistem saraf.

Sistem saraf

Dilansir dari laman kompas.com, Otak adalah pusat kendali tubuh. Ini memberi tahu tubuh apa yang harus dilakukan dan memproses informasi dengan mengirim dan menerima pesan melalui sumsum tulang belakang dan saraf. Setiap bagian otak memiliki peran:

– Otak besar adalah bagian terbesar dari otak. Ini dibagi menjadi dua bagian. Setiap setengahnya berisi bagian (lobus) yang mengontrol fungsi tertentu, seperti bergerak, berpikir, atau mengambil dan menyimpan memori. Otak juga menerima dan memproses informasi dari organ sensorik. Organ tersebut antara lain mata, telinga, hidung, mulut, dan kulit.

– Otak kecil terletak di bawah otak besar. Ini membantu untuk mengontrol keseimbangan dan mengkoordinasikan gerakan.

– Batang otak terletak di dasar otak. Ini mengontrol fungsi dasar tubuh seperti menelan, bernapas, tekanan darah, dan detak jantung. Juga mengandung saraf yang terhubung langsung ke otak. Saraf ini disebut saraf kranial, mereka membantu membawa pesan dari dan ke otak ke organ sensorik, kelenjar tertentu, dan organ dalam, seperti jantung dan paru-paru.

– Sumsum tulang belakang dimulai di batang otak dan berjalan melalui bagian tengah tulang belakang (kanal tulang belakang). Ini berisi saraf yang membawa pesan ke dan dari otak ke seluruh tubuh. Saraf ini disebut saraf tulang belakang.

– Saraf perifer membawa pesan ke dan dari otak dan sumsum tulang belakang ke seluruh tubuh.

Lebih lanjut tentang otak

Otak dilindungi oleh tulang, meninges, dan cairan serebrospinal.

– Tulang di sekitar otak membentuk tengkorak.

– Meninges adalah lapisan jaringan yang memisahkan otak dari tengkorak.

– Cairan serebrospinal (CSF) adalah cairan yang melindungi otak di dalam tengkorak. CSF dibuat di ventrikel. Ventrikel adalah ruang berongga (rongga) di dalam otak. Biasanya, cairan serebrospinal mengalir melalui otak dan sumsum tulang belakang.

Tengkorak

Tengkorak dibentuk oleh tulang calvaria dan dasar tengkorak. Calvaria relatif besar untuk menampung otak. Pada bayi baru lahir, ukurannya sekitar 25 persen dari ukuran dewasanya. Ini mencapai sekitar 75 persen dari ukuran dewasanya pada akhir tahun pertama.

Tengkorak bayi baru lahir terdiri dari tulang tipis dan lentur karena osifikasi yang tidak sempurna (proses pengerasan tulang). Mereka dipisahkan oleh jaringan fibrosa atau membran (jahitan).

Celah membran disebut fontanel dan lebih besar di sudut tulang parietal. Fontanel anterior yang terletak di tengah adalah yang terbesar dan berbentuk berlian. Itu tidak sepenuhnya mengeras sampai usia 18 sampai 24 bulan, sedangkan fontanel lainnya biasanya mendekati usia 2 sampai 3 bulan.

Jahitan di mana sebagian besar pertumbuhan tulang terjadi juga tidak sepenuhnya hilang sampai sekitar usia 8 tahun. Basis tengkorak terdiri dari tulang rahang atas, frontal, ethmoid, sphenoid, temporal, parietal dan oksipital.

Ini berisi berbagai foramina (kanal melalui tulang) yang memungkinkan arteri utama, vena, dan saraf kranial melewatinya. Yang terbesar adalah foramen magnum, di mana batang otak berlanjut ke sumsum tulang belakang.

Kolom Tulang Belakang

Tulang belakang tulang dibangun dari tulang punggung bergantian (segmen tulang belakang individu) dan cakram fibrokartilaginous (jaringan spons di antara setiap tulang belakang) yang terhubung erat oleh ligamen yang kuat dan didukung oleh otot-otot sekitarnya yang kuat.

Terdapat 33 vertebra yang terdiri dari tujuh serviks (leher), 12 toraks (dada), lima lumbal (punggung kecil), lima sakral (pinggul) dan empat tulang ekor (ekor tulang belakang). Vertebra tipikal terdiri dari beberapa bagian tulang, badan silinder (dasar kanal) dan lengkungan posterior yang terdiri dari sepasang pedikel (dinding samping kanal) dan lamina (atap kanal) yang bergabung membentuk spinous proses (proyeksi posterior yang bisa dirasakan sebagai benjolan melalui kulit).

Tubuh dan lengkungan membuat kanal vertebral di mana sumsum tulang belakang mengalir ke tingkat vertebra lumbal kedua. Diskus intervertebralis antara tubuh vertebral bertindak sebagai penyangga elastis untuk menyerap guncangan mekanis.
Otak

Otak dibagi menjadi lima bagian secara embriologis:

Telencephalon

Telencephalon adalah area otak yang paling berkembang pada spesies manusia dan dianggap sebagai pusat fungsi tertinggi. Ini terdiri dari dua struktur utama, otak besar dan ganglia basal.

Otak besar menyusun sebagian besar permukaan otak yang terlihat dan dibagi menjadi belahan kanan dan kiri (dua bagian otak) oleh celah longitudinal (celah utama antara dua bagian otak). Permukaannya terdiri dari lilitan yang disebut gyri, yang dipisahkan oleh alur dangkal dan dalam yang masing-masing disebut sulkus dan fisura.

Meskipun setiap otak manusia berbagi keberadaan sulkus dan celah tertentu, tidak ada dua otak yang memiliki pola yang persis sama. Fisura dan sulkus membagi setiap belahan menjadi empat area utama yang disebut lobus frontal, parietal, temporal dan oksipital.

Terlihat pada pandangan horizontal, penampang otak (Gbr. 5, Gbr. 6, Gbr. 7) adalah lapisan luar belahan otak, materi abu-abu atau korteks, yang terdiri dari sel neuron (saraf) tubuh. Lapisan dalam, materi putih, terdiri dari akson panjang (untaian yang menghantarkan sinyal listrik saraf ke seluruh otak dan seluruh tubuh) yang diproyeksikan dari badan sel di materi abu-abu.

Beberapa akson berpindah dari satu belahan ke belahan lainnya dalam bundel seperti korpus kalosum besar. Beberapa berpindah dari lobus ke lobus, dari gyrus ke gyrus, di belahan bumi yang sama. Banyak akson, bagaimanapun, turun dari korteks ke area lain dari sistem saraf pusat, seperti sumsum tulang belakang, melewati area yang disebut kapsul internal.

Ganglia basal, area untuk aktivitas motorik kasar, terkubur jauh di dalam belahan otak. Ketika otak dipotong dalam bidang horizontal (aksial), seseorang dapat melihat beberapa ganglia basal, seperti nukleus kaudatus, globus pallidus, putamen dan klaustrum (Gbr. 5).
Diencephalon

Diencephalon terletak di tengah otak, di antara dua belahan otak. Diencephalon dibagi menjadi talamus, pusat relai utama untuk berbagai fungsi sensorik dan motorik, dan hipotalamus. Hipotalamus adalah area yang berhubungan dengan suhu, nafsu makan, dan berbagai kontrol hormonal lainnya. Selain itu, diencephalon mencakup badan genikulat medial dan lateral yang masing-masing terkait dengan pusat relai pendengaran dan visual, serta nukleus subthalamus dan badan pineal.

Mesencephalon

Mesencephalon bersama dengan pons dan medula oblongata bersama-sama membentuk struktur berbentuk baji, batang otak. Mesencephalon (otak tengah) terletak di antara diencephalon dan pons.

Saluran air Sylvius, membawa cairan tulang belakang otak dari ventrikel ketiga ke ventrikel keempat, melewati mesencephalon. Daerah di atas saluran air adalah tektum, yang berisi lempeng kuadrigeminal yang terdiri dari dua pasang proyeksi bulat yang disebut colliculi: proyeksi atas membentuk colliculi superior, dan yang lebih rendah membentuk colliculi inferior.

Area tepat di bawah saluran air adalah tubuh, atau tegmentum, otak tengah, yang berisi berbagai saluran serat dan pusat relai seperti nukleus merah dan substansia nigra. Juga terletak di tegmentum adalah badan sel dari dua saraf kranial penting, inti okulomotor (ketiga) dan trochlear (keempat), yang mengontrol pergerakan mata. Terakhir, terletak di dasar otak tengah adalah sepasang bundel serat besar, crus cerebri, yang merupakan kelanjutan dari serat motorik dari kapsul internal.

Pons dan Cerebellum

Pons dan otak kecil bersama-sama membentuk divisi keempat otak. Otak kecil adalah struktur berlipat ganda yang terletak di bawah lobus oksipital dan berkaitan dengan keseimbangan dan koordinasi aktivitas motorik. Otak kecil berkomunikasi dengan batang otak di bawahnya melalui tiga pasang berkas serat: tangkai serebelar superior, tengah dan inferior.

Pons terletak di antara otak tengah dan medula dan dipisahkan dari otak kecil di atasnya oleh ventrikel keempat, diisi dengan cairan serebrospinal (CSF). Pons berisi berbagai saluran serat naik dan turun. Juga di pons adalah badan sel dari tiga saraf kranial, saraf trigeminal (kelima), abducens (keenam) dan wajah (ketujuh).

Medulla oblongata

Medula oblongata adalah bagian terakhir dari otak. Ini menjadi kontinu dengan sumsum tulang belakang di foramen magnum. Ini berisi berbagai saluran serat naik dan turun, seperti otak tengah dan pons. Ini juga merupakan inti dari saraf kranial berikut, vestibulocochlear (kedelapan), glossopharyngeal (kesembilan), vagus (kesepuluh), aksesori (ke-11) dan hipoglosus (ke-12). Pusat pernapasan dan jantung juga terletak di medula.

Baca Juga : Ilmu Medis Yang Dipelajari Untuk Segala Penyakit di Segala Usia

Sumsum tulang belakang

Sumsum tulang belakang adalah kelanjutan ke bawah dari medula yang dimulai dari foramen magnum. Itu turun ke sekitar tingkat vertebra lumbal kedua, meruncing ke struktur yang disebut konus medullaris. Ada kelanjutan seperti benang tipis dari konus, filum terminale, yang memanjang sejauh tulang ekor dan terdiri dari jaringan non-saraf.

Tali pusat berfungsi sebagai saluran untuk saluran serat naik dan turun yang menghubungkan saraf perifer dan tulang belakang dengan otak. Tali pusat memproyeksikan 31 pasang saraf tulang belakang di kedua sisi (delapan serviks, 12 toraks, lima lumbar, lima sakral dan satu tulang ekor), yang terhubung ke saraf perifer. Penampang sumsum tulang belakang menunjukkan materi abu-abu berbentuk kupu-kupu di tengah, dikelilingi oleh materi putih. Seperti di otak besar, materi abu-abu terdiri dari badan sel. Materi putih terdiri dari berbagai saluran naik dan turun dari serat akson bermielin dengan fungsi tertentu.

Korteks serebral

Korteks serebral sangat berkembang pada manusia. Area tertentu dikaitkan dengan fungsi neurologis tertentu.

Lobus Frontal

Korteks prefrontal (ujung depan belahan otak) berkaitan dengan fungsi intelektual yang lebih tinggi dan terlibat dalam banyak aspek perilaku. Ini menghambat perilaku primitif tertentu. Kehancuran bilateral daerah ini mengakibatkan hilangnya konsentrasi, penurunan kemampuan intelektual dan kurangnya penilaian.

Korteks motorik primer terletak tepat di depan sulkus sentral di lobus frontal. Area tersebut mengontrol pergerakan seluruh tubuh, sedangkan korteks premotor yang berdekatan dengannya berkaitan dengan inisiasi, aktivasi, dan kinerja dari gerakan yang sebenarnya.

Lobus parietal terutama berkaitan dengan interpretasi dan integrasi input sensorik. Kerusakan lobus parietal dapat menyebabkan kecanggungan, pengenalan input sensorik yang rusak dan kurangnya interpretasi hubungan spasial.

Korteks somatosensori terletak tepat di belakang sulkus sentral di lobus parietal. Ini terkait dengan penerimaan dan persepsi sentuhan, getaran, dan indra posisi tubuh.

Bagian posterior lobus temporal, yang dikenal sebagai korteks pendengaran, berkaitan dengan penerimaan dan interpretasi informasi suara, sedangkan bagian medial, korteks olfaktorius, berkaitan dengan informasi penciuman. Bagian dari lobus temporal superior dan bagian inferior lobus parietal pada belahan dominan (biasanya belahan kiri) disebut korteks bahasa dan berpartisipasi dalam pengenalan dan interpretasi bahasa.

Lobus oksipital berisi korteks visual primer (korteks striat). Lesi di area ini dapat menyebabkan hilangnya penglihatan di sisi yang berlawanan atau kurangnya kemampuan untuk menafsirkan input visual.

Child Neuro JP - Pusat Informasi Kesehatan Neurologi Anak