Beberapa Anak Dengan Sindrom Terkait Covid Mengalami Gejala Neurologis

Beberapa Anak Dengan Sindrom Terkait Covid Mengalami Gejala Neurologis

Beberapa Anak Dengan Sindrom Terkait Covid Mengalami Gejala Neurologis – Laporan tentang sindrom peradangan misterius terkait Covid yang menimpa beberapa anak dan remaja sebagian besar berfokus pada gejala fisik: ruam, sakit perut, mata merah, dan yang paling serius, masalah jantung seperti tekanan darah rendah, syok, dan kesulitan memompa.

Beberapa Anak Dengan Sindrom Terkait Covid Mengalami Gejala NeurologisBeberapa Anak Dengan Sindrom Terkait Covid Mengalami Gejala Neurologis

child-neuro-jp.org – Sekarang, sebuah laporan baru menunjukkan bahwa sejumlah besar orang muda dengan sindrom tersebut juga mengalami gejala neurologis, termasuk halusinasi, kebingungan, gangguan bicara dan masalah dengan keseimbangan dan koordinasi.

Penelitian terhadap 46 anak yang dirawat di salah satu rumah sakit di London menemukan bahwa lebih dari setengah — 24 — mengalami gejala neurologis seperti itu, yang belum pernah mereka alami sebelumnya.

Dilansir dari laman kompas.com Pasien-pasien itu sekitar dua kali lebih mungkin daripada mereka yang tidak memiliki gejala neurologis untuk membutuhkan ventilator karena mereka “sangat tidak sehat dengan syok sistemik sebagai bagian dari keadaan hiperinflamasi mereka,” kata seorang penulis penelitian, Dr. Omar Abdel-Mannan, seorang rekan peneliti klinis di Institut Neurologi Universitas College London. Pasien dengan gejala neurologis juga sekitar dua kali lebih mungkin memerlukan obat untuk meningkatkan kemampuan jantung untuk menekan, katanya.

Baca Juga : Komunitas Kesehatan Anatomi Sistem Saraf Anak 

Kondisi yang disebut Multisystem Inflammatory Syndrome in Children (MIS-C), biasanya muncul dua hingga enam minggu setelah infeksi Covid, seringkali yang hanya menghasilkan gejala ringan atau tidak sama sekali. Sindrom ini jarang terjadi, tetapi bisa sangat serius. Data terbaru dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit melaporkan 3.165 kasus di 48 negara bagian, Puerto Riko dan Distrik Columbia, termasuk 36 kematian.

Temuan baru ini memperkuat teori bahwa sindrom tersebut terkait dengan lonjakan peradangan yang dipicu oleh respons imun terhadap virus, kata Dr. Abdel-Mannan. Untuk anak-anak dalam laporan, gejala neurologis sebagian besar teratasi saat gejala fisik diobati.

Dokter di Amerika Serikat juga baru-baru ini melaporkan gejala neurologis pada anak-anak dengan MIS-C. Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan bulan lalu di JAMA Neurology, 126 dari 616 orang muda dengan sindrom yang dirawat di 61 rumah sakit AS tahun lalu memiliki masalah neurologis, termasuk 20 dengan apa yang para peneliti gambarkan sebagai masalah “mengancam jiwa” seperti stroke atau “ensefalopati parah. ”

Laporan baru, yang dipresentasikan sebagai penelitian awal pada hari Selasa sebagai bagian dari konferensi tahunan American Academy of Neurology, mengevaluasi anak-anak di bawah 18 tahun yang dirawat di Rumah Sakit Great Ormond Street (GOSH) antara April dan September tahun lalu dengan sindrom tersebut memiliki nama dan akronim yang berbeda, PIMS-TS, di Inggris). Data tersebut juga termasuk dalam pracetak studi yang lebih besar yang belum ditinjau oleh rekan sejawat.

Seperti halnya dengan penelitian lain tentang sindrom ini, termasuk di Amerika Serikat, para peneliti mengatakan mayoritas dari mereka yang menderita adalah “bukan kulit putih”, sebuah pola yang diyakini para ahli kesehatan masyarakat mencerminkan cara pandemi yang tidak proporsional mempengaruhi komunitas kulit berwarna. Hampir dua pertiga pasien adalah laki-laki, dan usia rata-rata adalah 10 tahun.

Semua 24 pasien dengan gejala neurologis mengalami sakit kepala dan 14 memiliki ensefalopati, istilah umum yang dapat melibatkan kebingungan, masalah dengan memori atau perhatian dan jenis lain dari fungsi mental yang berubah.

Enam dari anak-anak mengalami halusinasi, termasuk “menggambarkan orang-orang di ruangan yang tidak ada atau melihat kartun atau binatang bergerak di dinding,” kata Dr. Abdel-Mannan. Dia mengatakan beberapa mengalami halusinasi pendengaran yang melibatkan “mendengar suara-suara orang yang tidak hadir.”

Pilihan Editor

Membayar Harga untuk Kerusakan Akibat Sinar Matahari
Waktu Terbaik untuk Berolahraga untuk Kesehatan Metabolik
Narasi Terampil Menggali Kebenaran Tentang Pembantaian Ras Tulsa
Lanjutkan membaca cerita utama

Enam dari anak-anak tersebut memiliki kelemahan atau kesulitan mengendalikan otot yang digunakan dalam berbicara. 4 mempunyai permasalahan penyeimbang ataupun koordinasi. Satu anak hadapi kejang serta 3 anak hadapi keanehan saraf pinggir tercantum kelemahan pada otot wajah ataupun pundak.

Kerusakan saraf tepi satu pasien menyebabkan masalah foot-drop yang memerlukan penggunaan kruk dan rekomendasi untuk transplantasi saraf, kata Dr. Abdel-Mannan, yang juga residen senior di neurologi pediatrik di GOSH.

Sebagian penderita menempuh pemindaian otak, uji konduksi saraf ataupun elektroensefalogram( EEG), tercantum 14 yang membuktikan kegiatan listrik lebih lelet di otak mereka, riset itu memberi tahu.

Tiga belas dari 24 dengan gejala neurologis perlu ditempatkan pada ventilator dan 15 membutuhkan pengobatan untuk meningkatkan kontraksi jantung mereka, kata Dr. Abdel-Mannan. Sebaliknya, hanya tiga dari 22 anak tanpa masalah neurologis yang membutuhkan ventilator dan tujuh membutuhkan obat jantung seperti itu, katanya. Tak satu pun dari anak-anak dengan halusinasi membutuhkan obat psikotropika.

Tiga anak harus dirawat di rumah sakit lagi setelah perawatan awal mereka, satu untuk episode lain dari ensefalopati dan dua untuk komplikasi infeksi, kata Dr. Abdel-Mannan, tetapi dia menambahkan bahwa tidak ada kematian dan “nyaris seluruh anak membuat penyembuhan fungsional yang komplit. ”

Dr. Abdel-Mannan mengatakan tim yang dipimpin oleh penulis senior studi tersebut, Dr. Yael Hacohen, akan mengikuti pasien yang memiliki sindrom tersebut – baik mereka yang memiliki gejala neurologis dan mereka yang tidak. Mereka akan melakukan pemindaian otak dan penilaian kognitif untuk melihat apakah anak-anak mengalami efek kognitif atau psikologis jangka panjang.

Ada laporan baru tentang anak-anak yang menderita sindrom peradangan terkait COVID-19 yang disebut MIS-C juga mengalami gejala fisik dan neurologis, menurut The New York Times.

Apa itu MIS-C?

Sindrom inflamasi multisistem, atau MIS-C, “adalah suatu kondisi di mana berbagai bagian tubuh seperti jantung, paru-paru, otak, kulit, mata, dan ginjal dapat meradang. Kondisi itu terjadi pada anak-anak yang telah terinfeksi COVID-19,”.

Apakah varian COVID-19 baru membuat MIS-C pada anak-anak?

Anak-anak yang terinfeksi virus corona baru mengalami MIS-C, menurut CNN. Sindrom tersebut muncul sekitar tiga minggu setelah anak-anak tersebut didiagnosis dengan COVID-19.
Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit mengatakan pada bulan Januari bahwa tidak yakin apakah varian COVID-19 dapat menyebabkan anak-anak mengalami sindrom tersebut.

Gejala umum MIS-C termasuk “demam setidaknya selama 24 jam, gejala gastrointestinal seperti muntah, sakit perut dan diare, mata merah dan kelelahan,”.

Apakah pasien MIS-C juga mengalami gejala neurologis?

Menurut The New York Times, sebuah laporan baru menunjukkan ”sejumlah besar anak muda dengan sindrom ini juga mengalami gejala neurologis”.

Gejala tersebut antara lain:

– Halusinasi.
– Kebingungan.
– Gangguan bicara.
– Masalah keseimbangan dan koordinasi.

Apakah varian COVID-19 baru membuat MIS-C pada anak-anak?

Laporan tersebut mengamati 46 anak di rumah sakit London dan menemukan 24 di antaranya mengalami gejala tersebut.

Anak-anak dengan gejala neurologis dua kali lebih mungkin membutuhkan ventilator karena mereka “sangat tidak sehat dengan syok sistemik sebagai bagian dari keadaan hiperinflamasi mereka,” kata penulis studi, Dr. Omar Abdel-Mannan, menurut The New York Times.
Bagaimana dengan anak tanpa gejala?

Menariknya, sebuah penelitian dari peneliti Centers for Disease Control and Prevention baru-baru ini menemukan bahwa anak-anak tanpa gejala COVID-19 akhirnya menderita MIS-C.

Banyak Anak yang Mengalami MIS-C Parah Memiliki Gejala Neurologis

Dalam kasus yang sangat jarang, anak-anak yang terinfeksi virus corona baru dapat mengembangkan penyakit parah yang dikenal sebagai sindrom inflamasi multisistem (MIS-C). Sekarang, penelitian menemukan bahwa pasien muda ini sering mengalami gejala neurologis bersamaan dengan masalah pernapasan yang mungkin mereka hadapi.

Gejala neurologis ini hadir pada setengah dari anak-anak yang dirawat di rumah sakit dengan MIS-C, kata peneliti Inggris.

“Dengan sindrom inflamasi baru yang berkembang setelah anak-anak terinfeksi virus corona, kami masih mempelajari bagaimana sindrom tersebut memengaruhi anak-anak dan apa yang perlu kami waspadai,” kata penulis studi Dr. Omar Abdel-Mannan, dari University College London. Timnya dijadwalkan untuk mempresentasikan temuan baru pada pertemuan tahunan virtual American Academy of Neurology bulan ini.

“Kami menemukan bahwa banyak anak mengalami gejala neurologis yang melibatkan sistem saraf pusat dan perifer,” peneliti menjelaskan dalam rilis berita akademi.

MIS-C adalah penyakit langka yang biasanya muncul pada anak-anak yang sebelumnya terinfeksi COVID-19. Biasanya dimulai sekitar sebulan setelah seseorang tertular COVID-19.

Kondisi ini ditandai dengan masuknya peradangan yang mempengaruhi fungsi organ dan sistem di seluruh tubuh. Sementara penyebab pastinya tidak diketahui, MIS-C tampaknya berakar pada sistem kekebalan tubuh yang bereaksi berlebihan terhadap virus COVID-19. Banyak anak yang mendapatkan MIS-C perlu dirawat di rumah sakit, tetapi pilihan pengobatan biasanya berhasil, dan sebagian besar anak sembuh. Namun, para ilmuwan dan dokter masih melihat potensi efek jangka panjangnya.

Dalam studi baru, kelompok Abdel-Mannan menganalisis catatan medis 46 pasien COVID-19 di bawah 18 (rata-rata usia 10) dengan MIS-C yang dirawat di Rumah Sakit Great Ormond Street di London antara April dan September tahun lalu.

Dari anak-anak tersebut, 24 menunjukkan gejala atau tanda neurologis baru saat mereka dirawat di rumah sakit. Dua puluh empat mengalami sakit kepala, 14 mengalami ensefalopati (radang otak yang kadang-kadang disebabkan oleh infeksi), enam mengalami kelainan suara atau suara serak, enam mengalami halusinasi, lima mengalami gangguan koordinasi (ataksia), tiga mengalami gangguan saraf tepi dan satu mengalami kejang.

Anak-anak dengan gejala neurologis lebih mungkin memiliki MIS-C yang sangat parah sehingga mereka membutuhkan ventilator dan obat-obatan untuk membantu menstabilkan sirkulasi darah mereka, dibandingkan dengan mereka yang tidak memiliki gejala tersebut, kata para peneliti.

“Anak-anak yang mengembangkan kondisi ini pasti harus dievaluasi untuk gejala neurologis dan hasil kognitif jangka panjang,” percaya Abdel-Mannan. Dia menambahkan bahwa “lebih banyak penelitian diperlukan yang melibatkan lebih banyak anak dan mengikuti anak-anak untuk melihat bagaimana kondisi ini berubah dari waktu ke waktu, dan jika ada efek neurokognitif jangka panjang.”

Seorang ahli di Amerika Serikat mengatakan temuan baru ini memberikan wawasan berharga tentang penyakit yang masih misterius.

“Studi ini memberikan bagian penting dari teka-teki yaitu MIS-C,” kata Dr. Michael Grosso, kepala petugas medis dan ketua pediatri di Rumah Sakit Huntington Northwell Health, di Huntington, N.Y.

“Sindrom inflamasi multisistem tampaknya tumpang tindih dengan kondisi masa kanak-kanak yang dikenal sebagai penyakit Kawasaki, tetapi juga berbeda dalam banyak hal dan tampaknya bervariasi dalam presentasinya tergantung pada usia anak,” katanya. “Penemuan penulis bahwa keterlibatan sistem saraf pusat adalah umum di MIS-C kemungkinan akan sangat membantu dalam mengingatkan dokter untuk mencari masalah ini.”

Baca Juga : Ilmu Medis Yang Dipelajari Untuk Segala Penyakit di Segala Usia

Namun Grosso menambahkan bahwa penelitian ini masih dalam tahap awal.

“Apa yang kita ketahui sejauh ini tentang COVID dan MIS-C pada anak-anak mungkin hanya sebagian kecil dari apa yang belum dipelajari,” katanya.

Karena temuan baru dipresentasikan pada pertemuan medis, mereka harus dianggap sebagai pendahuluan sampai diterbitkan dalam jurnal peer-review.

Child Neuro JP - Pusat Informasi Kesehatan Neurologi Anak