Teknik Reiki Jadi Energi Alternatif DI Jepang 2021

Teknik Reiki Jadi Energi Alternatif DI Jepang 2021

Teknik Reiki Jadi Energi Alternatif DI Jepang 2021Reiki adalah salah satu bentuk pengobatan alternatif Jepang yang disebut terapi energi. Dokter terapi reiki menggunakan teknik yang disebut penyembuhan telapak tangan atau penyembuhan langsung. Dalam teknik ini, dikatakan bahwa “kemahakuasaan” diteruskan ke pasien melalui telapak tangan dokter untuk meningkatkan pemulihan emosional atau fisik.

Teknik Reiki Jadi Energi Alternatif DI Jepang 2021http://child-neuro-jp.org

Child-neuro-jp.org – Reiki adalah pseudosains dan digunakan sebagai contoh ilustratif pseudosains dalam karya akademis dan artikel jurnal akademis. Ini didasarkan pada qi (“chi”) Meskipun tidak ada bukti empiris bahwa vitalitas ini ada, praktisi menganggapnya sebagai vitalitas universal.

Baca Jug  : Mengenal Lebih Dekat Penyakit Saraf Ensefalitis 2021

Studi klinis belum menunjukkan bahwa Reiki dapat secara efektif mengobati penyakit apa pun, termasuk kanker, neuropati diabetik atau kecemasan dan depresi, jadi Reiki tidak boleh menggantikan terapi medis tradisional. Dibandingkan dengan plasebo, tidak ada bukti bahwa terapi Reiki efektif. Penelitian yang melaporkan efek positif memiliki kekurangan metodologisdilansir kompas.com.

etimologi

Mikao Usui (1865–1926)

Chujiro Hayashi (1880–1940)

Menurut Kamus Bahasa Inggris Oxford, kata pengobatan alternatif Inggris reiki berasal dari bahasa Jepang reiki (霊) “atmosfer misterius, simbol ajaib” (pertama kali dicatat pada tahun 1001), menggabungkan rei “jiwa, semangat” dan ki “penting” “Energi “-Cina dan Jepang membaca bahasa Mandarin” Qi “. Penggunaan bahasa Inggris paling awal tercatat pada tahun 1975.

Reiki Jepang biasanya ditulis sebagai レ キ dalam suku kata katakana atau sebagai 霊 yang ditulis dalam karakter Cina “bentuk karakter baru” Xinji Thai. Ini menggabungkan kata rei (霊: “roh, keajaiban, suci”) dan ki (気; qi: “gas, vitalitas, nafas hidup, kesadaran”).

Ki juga diartikan sebagai “roh; perasaan, emosi, suasana hati; temperamen, temperamen, karakter, karakter, karakter; pikiran, niat, keinginan untuk melakukan sesuatu; perhatian, perhatian, pencegahan”. Beberapa terjemahan Reiki yang setara dalam kamus Jepang-Inggris adalah: “Misteri”

“Suasana misterius (perasaan) dan (suasana tersebar di kuil); (perasaan, perasaan) keberadaan spiritualitas (dewa).” Selain pengucapan aura dalam bahasa Mandarin dan Jepang yang biasa, karakter bahasa Mandarin ini 霊 memiliki bacaan bahasa Jepang lainnya , Yaitu ryōge, yang berarti “setan; hantu” (terutama dalam kepemilikan spiritual).

Língqì Cina pertama kali dicatat di bagian “Pelatihan Internal” di Neiye (sekitar 320 SM) di Guanzi, menjelaskan teknik-teknik meditasi awal Tao. “Pikiranku penuh dengan vitalitas misterius: satu saat tiba, saat berikutnya pergi. Begitu bagus, tidak ada apa-apa di dalam; begitu luas, tidak ada apa pun di luar.

Kami kehilangannya karena kerusakan yang disebabkan oleh kegelisahan mental. “Bahasa Cina standar modern língqì diterjemahkan dari kamus Cina-Inggris sebagai:” (dari pegunungan yang indah) pengaruh atau suasana spiritual “;” 1. Kecerdasan; kekuatan pemahaman; 2. Kekuatan atau kekuatan supernatural dalam dongeng; 1. Pengaruh mental (dari gunung / dll.); 2. Orisinalitas dan kepintaran. “

Menurut prasasti di batu peringatannya, Usui Mikosheng mengajarkan sistem Reiki kepada lebih dari 2.000 orang selama hidupnya. Ketika Usui mengajar Reiki di Fukuyama, dia meninggal karena stroke dan meninggal pada tanggal 9 Maret 1926.

Penelitian dan evaluasi kritis

Lifeisme

Ajaran Reiki dan penganutnya mengklaim bahwa Qi bersifat fisiologis dan dapat dimanipulasi untuk mengobati penyakit atau kondisi. Keberadaan qi belum ditentukan oleh penelitian medis. Oleh karena itu, Reiki adalah teori pseudo-saintifik yang didasarkan pada konsep metafisik.
Keberadaan aura yang diusulkan atau mekanisme energi “daya kehidupan” belum ditentukan secara ilmiah. Sebagian besar penelitian tentang Reiki dirancang dengan tidak tepat dan rentan terhadap bias.

Tidak ada bukti empiris yang dapat diandalkan bahwa Reiki dapat digunakan untuk mengobati penyakit apa pun, meskipun beberapa dokter mengatakan Reiki dapat membantu meningkatkan kesehatan secara keseluruhan. Pada tahun 2011, William T. Jarvis dari National Anti-Health Fraud Committee menyatakan: “Tidak ada bukti bahwa efek klinis reiki disebabkan oleh faktor selain rekomendasi” atau efek plasebo.

Episode podcast Skeptoid pada 22 April 2014, berjudul “Bidang Energi Keraguan Tubuh Anda”, menceritakan apa yang terjadi ketika praktisi Reiki menyerahkan tubuh subjek:

Apa yang kita cari di dunia telinga emas John adalah panas yang ekstrim, dingin yang tidak normal, energi tolak, energi padat, energi magnetis, sensasi kesemutan atau energi daerah yang benar-benar menarik tubuh ke area di mana aura dibutuhkan, dan keseimbangan aura John.

Laporan penilaian skeptis ilmiah Brian Dunning tentang klaim ini:

Auranya, qi-nya, energi auranya. Tak satu pun dari mereka memiliki pasangan di dunia fisik. Meskipun dia mencoba menggambarkan sifat-sifat mereka sebagai panas atau magnet, mereka telah diserap oleh magnet dan panas. Tak satu pun dari atribut ini dapat dikaitkan dengan alam misterius yang dia gambarkan, sehingga tidak dapat dikatakan ada secara resmi.

Pelajari tentang Reiki Jepang, yaitu terapi alternatif Jepang yang menggunakan media energi

Terapi reiki adalah terapi Jepang lain yang menggunakan energi sebagai metode penyembuhan. Dipercaya bahwa terapi ini memiliki banyak manfaat, mulai dari penghilang rasa sakit dan stres hingga mendukung pengobatan kanker.

Reiki berasal dari dua kata dalam bahasa Jepang, yaitu rei yang berarti alam semesta, dan ki berarti aliran energi dalam tubuh makhluk hidup. Secara harfiah, Reiki dapat diartikan sebagai energi yang dimiliki oleh alam semesta. Terapi ini dikembangkan oleh Dr. Mikao Usui pada tahun 1922 sebagai alternatif pengobatan modern.

Bagaimana reiki dilakukan

Terapi reiki bertujuan untuk meningkatkan energi seseorang. Ini karena Reiki memiliki filosofi bahwa orang dengan energi rendah lebih cenderung merasa stres atau sakit. Namun, jika mereka energik, orang tersebut akan merasa lebih sehat dan bahagia.

Saat memulai pengobatan, terapis Reiki akan meminta pasien untuk berbaring di tempat tidur. Setelahnya, pasien akan diminta rileks dan tenang. Jika ini diperlukan, sebuah terapis akan memainkan nada lembut untuk membuat para pasien ini akan merasa rileks.

Selain itu, terapis pada Reiki ini akan meletakkan tangannya di atas tubuh pasien atau beberapa sentimeter di atas tubuh pasien untuk menyalurkan energi. Perawatan biasanya dimulai dari awal dan kemudian berlanjut ke kaki. Namun, fokus pengobatan juga bisa pada area tubuh tertentu, terutama yang bermasalah.

Energi terpandu dirancang untuk mengubah dan menyeimbangkan energi dalam tubuh. Dipercaya bahwa energi ini dapat merangsang kemampuan tubuh untuk sembuh secara alami, menghilangkan rasa sakit dan memulihkan kondisi fisik, mental, emosional dan spiritual.

Selain menyalurkan energi dari tangan, terapis Reiki juga akan menggunakan batu kristal selama proses penyembuhan. Meski tidak ada penelitian yang mendukung praktik ini, kristal dipercaya memiliki efek menenangkan dan membantu penyembuhan.

Teknik Reiki Jadi Energi Alternatif DI Jepang 2021Teknik Reiki Jadi Energi Alternatif DI Jepang 2021

Lensa biasanya dipasang di atas atau di sekitar tubuh pasien. Selama perawatan, pasien akan merasa hangat atau dingin, kesemutan, atau bahkan tidak ada sama sekali. Terapi ini biasanya berlangsung 20-60 menit.

Manfaat kesehatan dari Reiki

Terapi reiki dikatakan memberikan banyak manfaat kesehatan. Berikut beberapa manfaat yang bisa didapatkan:

1. Memberikan efek relaksasi

Salah satu manfaat Reiki yang terkenal adalah memiliki perasaan yang menenangkan dan rileks. Penelitian telah menunjukkan bahwa terapi Reiki alternatif telah terbukti mengurangi stres, menurunkan tekanan darah dan menormalkan detak jantung pada pasien dengan gangguan kecemasan.

2. Meredakan nyeri

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa terapi Reiki dapat mengurangi rasa sakit pada orang yang menderita penyakit tertentu (seperti kanker, neuralgia, dan nyeri otot) dan mereka yang baru saja menjalani operasi.

Studi tersebut juga menunjukkan bahwa manfaat Reiki sebagai obat penghilang rasa sakit sebenarnya hampir sama efektifnya dengan memberikan obat penghilang rasa sakit.

3. Meringankan gejala kecemasan dan depresi

Terapi reiki juga telah banyak digunakan sebagai bagian dari terapi alternatif untuk mengobati penyakit mental seperti kecemasan dan depresi.

Penelitian telah menunjukkan bahwa pasien depresi yang menerima terapi Reiki merasa tenang, tidak terlalu cemas, dan cenderung bersemangat kembali untuk beraktivitas.

Namun hingga saat ini, terapi Reiki belum digunakan sebagai pengobatan utama untuk penyakit jiwa seperti kecemasan dan depresi. Untuk mengatasi keadaan tersebut, pasien masih perlu mendapatkan penanganan medis, seperti psikoterapi dan pengobatan.

4. Mengurangi efek samping kemoterapi

Di Jepang dan beberapa negara lain, terapi Reiki telah banyak digunakan sebagai pengobatan lain untuk pasien kanker yang menjalani kemoterapi. Ini karena terapi Reiki dapat membuat pasien merasa tenang selama menjalani kemoterapi.

Pasien kanker yang menerima terapi Reiki juga tampaknya lebih sedikit menderita dari efek samping kemoterapi.

Selain manfaat di atas, terapi Reiki sering digunakan untuk meredakan sakit kepala, insomnia dan mual. Meski begitu, masih sangat diperlukan untuk penelitian yang lebih lanjut untuk mengetahui sebuah efektivitas terapi pada Reiki untuk mengatasi sebuah kondisi ini.

Baca Juga : Kedai Ramen Di Jepang Yang Terkenal Dan Pastinya Lezat

Selain itu, terapi Reiki dipercaya bermanfaat untuk meningkatkan daya tahan tubuh, mengatasi kelelahan, dan mempercepat penyembuhan alami tubuh saat terjadi cedera atau sakit.

Sayangnya, manfaat Reiki ini terbatas pada penelitian kecil. Sejauh ini efektivitas dan manfaat terapi Reiki untuk penyakit atau penyakit tertentu masih belum jelas, dan masih diperlukan penelitian lebih lanjut.

Perlu juga diingat bahwa sebuah terapi pada Reiki ini bukan hanya sebuah pengobatan yang alternatif untuk pengobatan untuk penyakit, melainkan untuk pelengkap terapi atau sebuah tambahan yang sangat mendukung sebuah keberhasilan pengobatan pada medis dokter.

Jika Anda menderita penyakit tertentu dan ingin menggunakan Reiki sebagai terapi tambahan, disarankan agar Anda berkonsultasi terlebih dahulu dengan dokter untuk memastikan keamanannya sesuai dengan kondisi Anda.

 

Child Neuro JP - Pusat Informasi Kesehatan Neurologi Anak