Pelajari Teknik Terbaru Dari Jepang Dalam Sistem Bedah Saraf

Pelajari Teknik Terbaru Dari Jepang Dalam Sistem Bedah Saraf

Pelajari Teknik Terbaru Dari Jepang Dalam Sistem Bedah Saraf – Dari tanggal 3 hingga 17 Desember 2011, seminar Internasional Anatomi Tengkorak dan Bedah Dasar Tengkorak diadakan di College of Medicine, Universitas Irlandia. Banyak kegiatan di ruang kuliah magang Anatomi FK Unair, seperti seminar dan praktik bedah. Kuliah praktik selama dua hari ini memperkenalkan pengalaman kepada para ahli di bidang bedah saraf langsung dari Jepang, termasuk pakar dari KO.O University Jepang dan Sapporo Nihon University.

Pelajari Teknik Terbaru Dari Jepang Dalam Sistem Bedah SarafPelajari Teknik Terbaru Dari Jepang Dalam Sistem Bedah Saraf

Child-neuro-jp.org – Acara tersebut diadakan untuk melatih ahli bedah saraf Indonesia untuk memberikan teknik pembedahan yang lengkap. Karena telah diakui banyak peserta mengalami kesulitan dalam banyak teknik bedah saraf. Tidak hanya kualitas alat operasi yang hsrus memadai, tetapi juga harus bsia diimbangi oleh kemampuan dari sumber daya manusia yang juga cerdas. Misalnya dalam rangkaian kegiatan praktikum yang dilakukan oleh laboratorium anatomi dan histologi FK Unair, subjeknya adalah metode fossa tengah anterior. Banyak peserta yang belajar tentang teknik bedah saraf baru didampingi langsung oleh para ahli yang didatangkan langsung dari Jepang. Seperti Dr. Yoshida Kawase dari K.O University di Jepang.

Baca Juga : Teknik Reiki Jadi Energi Alternatif DI Jepang 2021

Dilansir Kompas.com, acara ini diadakan setiap dua tahun sekali, Indonesia dua kali menyelenggarakannya di Semarang pada tahun 2008 dan Surabaya pada tahun 2011. Tujuan utama dari acara ini adalah untuk menambah pengetahuan dan kemampuan ahli bedah saraf Indonesia.

Sebanyak 50 ahli bedah saraf dari berbagai daerah di Indonesia mengikuti acara ini. Seperti Medan, Jakarta, Makassar, Kalimantan Timur dan Sulawesi.
Jika kemampuan kita dinilai bagus, maka Unair akan dipromosikan menjadi pusat pelatihan bedah saraf kelas dunia. Ahli bedah saraf Asia bisa belajar bersama di sini.

Masih ada kekhawatiran umum tentang tumor otak. Menurut Dr. Joni Wahyuhadi dari Koordinator ASNS Dr. JBS WBS, pada dasarnya seseorang dengan penyakit genetik akan menumbuhkan tumor di tubuhnya.

“Seseorang dapat menyebabkan pertumbuhan tumor pada empat gen, termasuk gen yang mengatur pertumbuhan dan kematian sel, gen yang mengatur perbaikan sel, gen yang memicu pertumbuhan, dan gen yang memicu kematian. Ia berkata:“ Jika salah satu gen ini abnormal, maka tumor akan tumbuh. “

Namun, tidak semua orang dengan kelainan genetik di tubuhnya mengembangkan tumor. Potensi pertumbuhan tumor juga dipicu oleh faktor risiko eksternal. Seperti dampak lingkungan yang tidak sehat, radiasi, trauma kepala bahkan kecelakaan lalu lintas juga diduga menjadi pemicu tumbuhnya tumor otak.

Ada banyak jenis tumor otak. Ini disebut meningioma atau lapisan tumor otak. Tumor jinak ini biasanya dialami oleh wanita. Tumbuh di bagian bawah tengkorak atau bagian kepala yang sulit. Wanita sering mengalami meningioma karena kandungan estrogennya yang lebih tinggi. Jika proporsi sel reseptor estrogen tidak sesuai dan terkena paparan eksternal, dapat menyebabkan meningioma.

Meningioma biasanya dialami oleh wanita berusia di atas 50 tahun, tetapi jika kelainan genetik terlalu besar atau dialami secara prematur, wanita muda dapat mengalaminya. Satu-satunya cara untuk mengobati meningioma adalah dengan mengangkat tumor melalui pembedahan.

Biasanya ciri awal penderita tumor otak adalah mengalami sakit kepala “lambat progresif” atau pusing yang semakin menyakitkan, kejang, kelumpuhan tungkai dan lengan, serta gangguan tingkah laku tergantung lokasi perilakunya. tumor.

Demi pencegahan, pemeriksaan harus dilakukan berdasarkan penyebabnya, prasangka skrining genetik, mencegah paparan penyebab radiasi, menghindari pola makan yang tidak sehat, dan waspada terhadap gejala pusing yang berkepanjangan, maka segera cari pertolongan medis.

Selain wanita dewasa, tumor otak juga mengancam usia anak-anak. Faktanya, 80% tumor otak anak-anak adalah ganas. Seperti jenis medulloblastoma. Tumor otak adalah kanker paling umum kedua pada anak-anak setelah leukemia.

Angka kejadian kanker otak pada anak dari tahun 2001 sampai dengan 2005 adalah 13,3 kasus per 100.000 orang, dan angka kematian anak akibat kanker otak sebesar 2,6 kasus per 100.000 orang. Sayangnya di Indonesia kejadian tumor otak belum banyak ditemukan dalam literatur. Etiologi tumor otak pada anak-anak belum sepenuhnya ditentukan.

Namun, mungkin karena penyakit neurologis genetik atau genetik yang diwarisi oleh orang tua, radiasi, asupan nutrisi selama kehamilan, dan trauma kepala. Tumor yang begitu serius akan menjadi kanker, jika demikian kasusnya, belum ada obat untuk tumor ganas sampai sekarang. Pasien hanya mencoba untuk memperpanjang usia harapan hidup. Tujuan dari operasi ini adalah untuk meningkatkan kualitas hidup.

Program Penelitian Bedah Saraf

Profesor Dr. Dr. Sri Maliawan. , Sp.BS (K) adalah pelopor dalam pembangunan dan pengembangan bedah saraf ini di Denpasar dan Indonesia Timur. Sekitar tahun 1991, bedah saraf Denpasar masih belum begitu dikenal, namun sangat sulit memberikan berbagai layanan bedah saraf untuk kasus trauma, tumor, infeksi, kongenital, tulang belakang, degenerasi dan stroke (sendiri).

Pada tahun 1996, Singaraja putra Bali bersinar seperti namanya Dokter. Nyoman Golden NBS lulus dari UNAIR untuk membantu Profesor Dr. Dr. Sri Maliawan. , Sp.BS (K), bertempat di RS Sanglah Denpasar. Di Bali, khususnya di bidang bedah saraf, kedatangan rekan-rekan baru telah membantu keseharian para profesor Sri Lanka menjadi lebih bahagia. Dr. Nyoman Golden,

SpBS lebih fokus pada bidang dasar tengkorak dan neuro-onkologi hingga penelitian dilakukan di seluruh dunia untuk memperdalam divisi yang sangat dicintainya. Jepang, Amerika Serikat, Eropa, Timur Tengah, dan Australia semuanya berusaha untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilan. Saat itu, kemajuan RS Sanglah Denpasar berupa operasi dasar tengkorak, operasi tumor batang otak, dan operasi dasar tengkorak yang sulit. Menjadi santapan sehari-hari. Jangan lupa untuk menulis makalah juga, dan keduanya akan menerbitkan makalah di luar negeri.

Pelajari Teknik Terbaru Dari Jepang Dalam Sistem Bedah SarafPelajari Teknik Terbaru Dari Jepang Dalam Sistem Bedah Saraf

Pendidikan pada saat itu masih terfokus pada dokter muda (S1) dan residen bedah umum (Sp1) dengan jadwal yang sangat padat, meliputi tugas pembinaan mahasiswa dan residen, perkuliahan, bimbingan penelitian dan penulisan artikel ilmiah. Semua kerja keras dilakukan satu demi satu, dan dia bekerja bersama hingga 2005.

Mengapa, Pasalnya, tepatnya Mei 2005, SpBS berhasil menjaring putra Gianyar, Dr. Tjokorda Gde Bagus Mahadewa. Orang ketiga ini membawa vitalitas dan kecepatan baru ke layanan bedah saraf di RSUP Sanglah Denpasar. Sampai tahun 2006 didirikan Departemen Neurosurgery Functional Medicine (SMF) di RSUP Sanglah Denpasar. Dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya, pembentukan SMF ini lebih memudahkan untuk bergerak dan memberikan keleluasaan layanan (terutama bedah saraf). Jumlah kasus semakin meningkat, dan jumlah pasien yang tertolong juga semakin meningkat.

Kemajuan pelayanan tulang belakang memang menjadi perhatian dr TJ. Pendidikan kemitraan tulang belakang dilakukan di luar negeri di Jepang, Korea Selatan, Kanada, Singapura dan Malaysia. Selain terkait pengabdian dan penelitian, ia juga rajin untuk menulis sebuah buku.

Mulai dari buku teks, hingga buku referensi sampai monograf. Pada publikasi ini juga tak kalah seru, terutama di jurnal terindeks Scopus. Sejauh ini, ia telah menerbitkan lebih dari 15 artikel jurnal internasional ternama. Hingga saat itu, ia juga mencatatkan 7 Hak Kekayaan Intelektual (HAKI) dan 1 paten dalam proses.

Dua tahun kemudian, salah satu putra Denpasar dipanggil Dr. Tepatnya, dibuka di Wayan Niryana, Massachusetts, AS pada Agustus 2007. Sejak itu, layanan stroke telah membuat kemajuan besar hingga layanan retensi aneurisma masih diterapkan.

Kemudian, layanan bedah saraf berkembang dari bedah konvensional (bedah terbuka), teknik bedah mikro hingga neuroendoskopi dan teknik bedah minimal invasif lainnya. Pada Desember 2015, putra Singaraja bernama Dr. Dr. Dewa Putu Wisnu Wardhana, SpBS. Dengan pengalamannya dalam pendidikan spesialisasi di Surabaya, ia melakukan penelitian klinis di Singapura, melakukan penelitian bedah saraf sumsum tulang belakang invasif minimal di Kanagawa, Jepang, dan penelitian bedah saraf tumor otak di Osaka, Jepang. DeBS Putu Wisnu Wardhana, SpBS ini akan melengkapi sebuah pelayanan bedah pada saraf di RSUP, Denpasar ke arah yang lebih optimis.

Apakah itu seorang sarjana atau orang tua, PhD. DeBS Putu Wisnu Wardhana, SpBS aktif mengabdi sebagai dosen dan mengikuti konferensi bedah saraf internasional. Semua aktivitas yang dilakukan terutama untuk kepentingan pasien. Pada tahun 2018 ini, Dr. DeBS Putu Wisnu Wardhana, SpBS mendapat pengakuan sebagai ahli bedah saraf pertama di RS Universitas Udayana dan sebagai kepala bagian gawat darurat. Rumah sakit ini diharapkan dapat menjadi prediksi dan refleksi pendidikan FK Unud ke depan.

Rahasia hidup dan mati dengan pisau bedah yang tajam

Eka Julianta Wahjoepramono (56 tahun) mungkin hanya segelintir dokter di Indonesia yang tak pernah bosan berbagi ilmu. Saat ini, Eka, Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Pecalita Harapan, hampir setiap bulan bepergian ke luar negeri, melengkapi undangan sebagai dosen tamu.

Sejak suksesnya operasi reseksi tumor batang otak pada tahun 2001, Eka telah diundang untuk memberikan ceramah terutama tentang bedah batang otak. Hal ini patut dibanggakan oleh Eka karena selama ini ia mewakili Asia dalam membicarakan teknik bedah batang otak.

“Minggu depan saya akan berada di Singapura, bulan depan di Amerika Serikat, dan kemudian di Roma, berbicara di China. Itu saja topiknya (bedah batang otak).” Eka saat ini menjadi anggota Komite Pendidikan Federasi Bedah Saraf Dunia. Masyarakat. Posisi ini mengharuskannya memberi kuliah di luar negeri.

Seperti kita ketahui bersama, sebagai seorang ahli bedah saraf, kebanggaan Indonesia adalah sesuatu yang tidak pernah terbayangkan oleh Profesor Eka. Pada 27 Juli 1958, Eka bercita-cita menjadi dokter dan lahir di Klaten, Jawa Tengah.

Saat bertemu dengan seorang dokter tetangga, mimpi ini menjadi kenyataan. “Saya melihat tetangga saya tidak hanya bekerja tetapi juga membantu orang. Dari segi sosial, beberapa faktor memang seperti ini. Terus terang, saya terinspirasi dari dokter itu.”

Selanjutnya Eka melanjutkan pendidikan kedokteran umum di Jurusan Kedokteran Universitas Diponegoro pada tahun 1977. Setelah menempuh pendidikan kedokteran umum dan lulus pada tahun 1983, Eka semakin yakin memilih operasi. Baginya, masalah penyakit bisa segera diatasi melalui operasi.

“Pembedahan memang seperti itu, ya atau tidak, begitu saja. Saya tidak suka hal-hal yang cepat berlalu, rasa sakit tidak akan hilang. Pembedahan itu ya atau tidak. Keputusannya harus jelas.”

Bagi Eka, operasi otak adalah yang paling menantang. “Yang paling rumit.” Ini sebenarnya pertanyaan tentang kematian dan kehidupan, ”kata Eka. Operasi otak melibatkan hidup dan mati serta disabilitas atau non-disabilitas. Bagi Eka, ini merupakan tantangan yang luar biasa.

Selama menjalani pendidikan bedah saraf di Universitas Padjajaran Bandung, Eka dikirim ke Jerman dan Jepang untuk belajar bedah saraf. Di sana, ia terinspirasi dari banyak aspek dunia medis, dan Indonesia jelas masih jauh di depan. Hal ini membuka matanya, dan prinsipnya Indonesia juga harus mampu berkembang di bidang teknologi kedokteran.

Eka sendiri mengaku belum pernah mempelajari bedah batang otak. Eka menjelaskan, hal ini disebabkan kelangkaan kasus tersebut. “Selama saya di luar negeri, saya belum pernah melihat kasus atau operasi ini. Karena itu, pemulangan (operasi batang otak) memang sangat jarang, jarang dan sulit. Ia menegaskan tingkat risikonya tinggi.

Analogi Eka adalah otak seperti kabel. “Kabel melintir bolak-balik. Di batang otak disebut kabel pusat. Oleh karena itu, batang otak seperti pusat kabel. Oleh karena itu, jika (batang otak) rusak total, pasien pasti akan meninggal. Persentase tertentu kerusakan akan menyebabkan Itu lumpuh. Wow, ini memiliki banyak konsekuensi. Hal seperti itu terlalu rumit. “

Selain dikenal dengan operasi batang otak, Eka sebelumnya juga dikenal sering melakukan operasi tumor otak melalui pangkal hidung, yang disebut dengan operasi “span valve”. Untuk waktu yang lama, teknik ini telah diterapkan pada operasi otak.

Baca Juga : 14 Efek Samping dari Vaksin COVID yang perlu Anda Ketahui

Eka mengatakan dia bukan pelopor dalam teknik bedah ini, tetapi dia melakukan beberapa operasi bedah melalui pangkal hidungnya.

“Faktanya, kami melakukan operasi hidung pada jenis tumor tertentu karena posisi hidungnya, seperti tumor otak. Otak di bagian bawah itu sendiri dekat dengan ujung lubang hidung. Ini bukan yang pertama, tapi ada telah dimodifikasi. “

Sementara itu, operasi batang otak yang dilakukan pertama kali pada 2001 dianggap sebagai terobosan besar dalam operasi otak. Batang otak adalah batang otak, sehingga pembedahan dapat membuka batang otak. Di Asia Tenggara, saya tidak tahu siapa yang mampu membelinya, tetapi ini adalah barang langka yang tidak dapat dibeli oleh siapa pun. “

Prinsip dan filosofi Eka adalah dia dan timnya harus bisa melakukan semua teknik pembedahan. “Kami harus mampu melakukan semua teknik pembedahan. Oleh karena itu, secara kasar, kami tidak memiliki kasus yang dikirim ke luar negeri.”

Child Neuro JP - Pusat Informasi Kesehatan Neurologi Anak