Mengenal Penyakit Saraf Otak Dan Juga Neurologi Otak Saraf Anak

Mengenal Penyakit Saraf Otak Dan Juga Neurologi Otak Saraf Anak

Mengenal Penyakit Saraf Otak Dan Juga Neurologi Otak Saraf Anak – Hingga Penyebab Radang Pada Otak Neuralgia adalah kelainan pada sebuah sistem yang ada disaraf. Dan ketika sistem pada saraf ini rusak, pasien mungkin mengalami kesulitan bergerak, berbicara, menelan, bernapas, atau berpikir. Pasien juga mungkin menderita gangguan memori, sensorik atau emosional.

Mengenal Penyakit Saraf Otak Dan Juga Neurologi Otak Saraf AnakMengenal Penyakit Saraf Otak Dan Juga Neurologi Otak Saraf Anak

child-neuro-jp.org – Sistem saraf manusia terbagi menjadi dua bagian, yaitu sistem saraf pusat dan sistem saraf tepi. Sistem saraf pusat manusia terdiri dari otak dan sumsum tulang belakang. Saraf tepi terdiri dari serabut saraf dan bertanggung jawab untuk menghubungkan berbagai organ tubuh manusia dengan sistem saraf pusat. Ketiga bagian sistem saraf ini bersama-sama mengontrol semua fungsi tubuh manusia.

Baca Juga : Pasien Dalam Tindak Medis Pemeriksaan Neurologis Saraf

Beberapa fungsi tubuh yang dikendalikan oleh sistem saraf antara lain:

Pertumbuhan dan perkembangan otak
Perasaan dan persepsi
Pikiran dan emosi
Proses belajar dan memori
Aksi, keseimbangan dan koordinasi
pergi tidur
Pemulihan dan rehabilitasi
suhu tubuh
Nafas dan detak jantung.

Dilansir dari kompas.com, Ada tiga macam syaraf pada tubuh manusia, yaitu:

* saraf otonom. Fungsi saraf ini adalah untuk mengontrol gerakan tubuh yang tidak disengaja atau juga gerakan pada tubuh ini akan setengah sadar, seperti pada detak jantung, pencernaan, tekanan pada darah, dan juga pengaturan pada suhu dalam tubuh.
* Saraf motorik. Saraf yang akan mengontrol sebuah gerakan dengan cara mengirimkan sebuah informasi yang dari otak dan juga tulang belakang ini menuju ke otot.
* Saraf yang sensorik. Saraf ini mengirimkan informasi dari kulit dan otot kembali ke tulang belakang dan otak. Informasi ini diproses untuk membuat orang merasakan sakit atau sensasi lainnya.

Gejala neuralgia

Penyakit syaraf ada banyak jenisnya, dan gejalanya dapat dibedakan dari jenis syaraf rusak atau rusak, yaitu:

* Nyeri saraf otonom, biasanya berupa keringat berlebih, mata dan mulut kering, kesulitan buang air besar, disfungsi kandung kemih, dan disfungsi seksual.
* Motor neuralgia, biasanya bermanifestasi sebagai kelemahan otot, atrofi otot (penyusutan otot), otot berkedut dan kelumpuhan.
* Nyeri saraf sensorik, biasanya berupa nyeri, sensitif, mati rasa atau mati rasa, kesemutan, nyeri, dan gangguan kesadaran posisi.

Penyebab neuralgia

Ada banyak penyebab neuralgia, di antaranya:

Faktor genetik seperti penyakit Huntington dan penyakit gigi Charcot-Marie.
Hipoplasia neurologis, seperti spina bifida.
Kerusakan atau kematian sel saraf, seperti penyakit Parkinson dan penyakit Alzheimer.
Penyakit serebrovaskular, seperti stroke.
Cedera, seperti cedera otak atau sumsum tulang belakang.
Kanker, seperti kanker otak.
epilepsi.
Infeksi bakteri, virus, jamur atau parasit. Contohnya meningitis.

Diagnosis neuralgia

Beberapa tahapan pengujian yang biasanya dilakukan dokter untuk mendiagnosis neuralgia meliputi:

* Pemeriksaan neurologis. Pemeriksaan sistem saraf dilakukan untuk memeriksa fungsi dan kondisi sistem saraf, termasuk kemampuan sensorik dan motorik pasien, fungsi saraf kranial, kesehatan mental, dan perubahan perilaku.
* Tes laboratorium, seperti tes darah dan tes urine, membantu mendiagnosis penyakit dan mempelajari lebih lanjut tentang penyakit pasien. Pemeriksaan laboratorium meliputi pemeriksaan pendahuluan untuk nyeri pada sistem saraf dan dapat menggambarkan kondisi umum sistem saraf pasien.
* Metode pemindaian atau juga pemindaian dapat untuk membantu memberikan sebuah gambaran tentang sebuah organ-organ yang ada di dalam tubuh, termasuk juga pada organ sistem saraf yang sudah rusak. Hasil pemeriksaan pemindaian dapat berupa gambar dua dimensi atau tiga dimensi. Contoh metode pemindaian yang dapat digunakan untuk mendiagnosis nyeri sistem saraf termasuk sinar-X, CT scan, MRI, dan fluoroskopi.
Tes genetik dilakukan pada sampel cairan ketuban (amniosentesis) atau plasenta (CVS), dan pemeriksaan USG kehamilan dilakukan untuk mengetahui apakah anak mengalami neuralgia kongenital.
*Biopsi. Biopsi adalah prosedur untuk mendapatkan sampel jaringan yang akan diperiksa di laboratorium untuk mendeteksi penyakit saraf. Sampel yang paling sering digunakan adalah otot dan saraf, serta jaringan tumor di otak. Proses biopsi untuk mengangkat jaringan tumor otak biasanya lebih rumit daripada biopsi jaringan otot dan saraf, dan membutuhkan waktu lebih lama untuk dilakukan dan pulih.
* Angiografi. Angiografi adalah tes yang mendeteksi penyumbatan di pembuluh darah. Tes ini dapat membantu mendiagnosis stroke, peradangan serebrovaskular, serta menentukan lokasi dan ukuran tumor otak. Angiografi melibatkan penggunaan sinar-X untuk memindai untuk menghasilkan gambar pembuluh darah yang tersumbat.
* Analisis cairan serebrospinal. Tes tersebut dilakukan dengan cara mengambil dan mengecek cairan yang melindungi otak dan sumsum tulang belakang. Cairan yang diperiksa dapat memberikan informasi tentang adanya perdarahan, infeksi, dan penyakit saraf lainnya. Pengumpulan cairan serebrospinal dilakukan dengan menggunakan pungsi lumbal dan dilakukan di rumah sakit.
* Elektroensefalogram (EEG). Tes ini dilakukan dengan menghubungkan sensor ke kepala untuk memantau aktivitas otak. EEG dapat mendeteksi penyakit neurologis yang disebabkan oleh serangan epilepsi, kerusakan otak akibat cedera, radang otak atau sumsum tulang belakang, psikosis, dan metabolisme otak atau penyakit degeneratif.
* Elektromiografi (EMG). Tes ini dilakukan untuk mendiagnosis penyakit saraf dan otot serta penyakit sumsum tulang belakang. Pemeriksaan dilakukan dengan memasang sensor di sekitar otot dan dilakukan di rumah sakit atau laboratorium khusus. Tes EMG dapat dikombinasikan dengan tes kecepatan konduksi saraf (NCV).
* Elektroensefalogram (ENG). Tes ini terdiri dari serangkaian metode tes untuk mendiagnosis gerakan mata yang tidak normal, pusing dan gangguan yang dilakukan dengan menempatkan sensor di sekitar mata.
* Rekam katalog. Tes ini adalah tes pemindaian untuk mengevaluasi nyeri punggung. Tes tersebut mungkin melibatkan sinar-X atau CT scan untuk menghasilkan gambaran visual dari kondisi punggung dan sumsum tulang belakang.
* Potensi yang diinduksi. Tes ini dilakukan untuk mengukur sinyal listrik ke otak yang dihasilkan oleh pendengaran, sentuhan, atau penglihatan.
* Pencitraan Termal. Tes tersebut menggunakan sinar infra merah untuk mengukur perubahan suhu kecil antara sisi tubuh atau salah satu organ.

Pengobatan neuralgia

Dalam banyak kasus, kerusakan saraf tidak dapat sepenuhnya dihilangkan. Namun, ada beberapa perawatan yang bisa mengurangi gejala. Tujuan utama pengobatan neuralgia adalah untuk mengobati kondisi medis yang menyebabkan nyeri dan mencegah kerusakan saraf lebih lanjut. Beberapa dari mereka adalah:

Obat yang digunakan untuk mengobati penyakit autoimun.
Batasi kadar gula darah pasien diabetes.
Perbaiki nutrisi.
Jika menyebabkan kerusakan saraf, ganti obatnya.
Berikan obat penghilang rasa sakit, antidepresan trisiklik atau obat antiepilepsi tertentu untuk meredakan neuralgia.
Terapi fisik, seperti elektroterapi.
Pembedahan yang digunakan untuk mengobati tekanan atau trauma saraf.
Cangkok saraf

Apa itu radang otak?

Radang otak adalah peradangan otak akut yang disebabkan oleh infeksi virus. Peradangan juga dapat disebabkan dari infeksi yang disebabkan bakteri, peradangan yang non infeksi, atau juga respon dari imun yang bisa saja tidak normal oleh sistem imun yang menyerang jaringan otak. Meski perlu penanganan segera, kondisi ini jarang mengancam jiwa.

Ada dua jenis peradangan otak primer dan sekunder. Peradangan otak primer terjadi ketika virus atau bakteri yang terinfeksi langsung menyerang otak dan sumsum tulang belakang. Jenis utama dapat muncul sesekali atau di beberapa orang pada waktu yang sama (popularitas). Pada saat yang sama, peradangan otak sekunder adalah situasi di mana patogen pertama kali menyerang bagian tubuh lain sebelum pindah ke otak. Infeksi yang dapat menyebabkan radang otak sekunder termasuk campak, flu, gondongan, cacar, dan rubella.

Peradangan otak yang berbeda dengan sebuah penyakit jenis meningitis. Meningitis ini adalah sebuah peradangan yang terjadi pada selaput yang ada yang melapisi bagian luar dari otak (meninges). Namun, radang otak dan meningitis dapat terjadi pada saat bersamaan, yang membuat diagnosis dan pengobatan menjadi lebih rumit.

Jika pasien hanya menderita ensefalitis virus, biasanya dapat diobati dengan obat-obatan, terutama jika didiagnosis dan diobati lebih awal. Namun, sistem kekebalan pasien usia lanjut dan pasien yang sangat muda terganggu dan prognosisnya tidak terlalu baik.
Penyebab radang otak

Virus dan bakteri bisa masuk ke dalam tubuh manusia melalui gigitan nyamuk atau arthropoda lain sehingga menyebabkan radang otak. Bergantung pada penyebab infeksinya, kondisi ini dapat berkembang dengan cepat atau lambat, dan gejalanya mungkin cukup ringan untuk mengancam jiwa.

Penyebab dan jenis radang otak

1. Arbovirus-Istilah ini mengacu pada virus yang disebarkan oleh serangga. Ada banyak jenis virus otak yang dapat ditularkan oleh nyamuk di seluruh dunia. Diantaranya: kuda barat, kuda timur, kuda suci. Louis dan LaCross. Peradangan arbovirus di otak biasanya ringan, dan banyak pasien tidak menunjukkan gejala. Radang otak arbovirus yang berkembang sepenuhnya jarang ditemukan, tetapi bila peradangan ini terjadi, kondisi pasien menjadi parah dan sering dikaitkan dengan kerusakan saraf permanen.

2. Herpes simplex encephalitis (HSE) -Herpes simpleks terkadang menyebabkan radang otak pada beberapa orang. Dan kondisi ini biasanya merupakan sebuah peradangan pada otak yang sangat serius, karena ini akan menyebabkan adanya disfungsi dari neurologis yang sangat parah. Biasanya menyerang anak-anak yang lebih tua dan anak-anak yang sangat kecil.

3. Rabies-Di beberapa negara miskin dan berkembang, peradangan otak dapat disebabkan oleh rabies, yang merupakan virus yang ditularkan oleh hewan tertentu (termasuk anjing, rakun, dan rubah). Jika seseorang tidak dirawat tepat waktu, penyakit ini bisa menyebabkan radang otak yang parah, yang bisa berujung pada kematian.

Gejala utama radang otak

Peradangan otak ringan biasanya menyebabkan demam, sakit kepala, nyeri sendi dan otot, serta perasaan lemas dan lelah. Beberapa pasien juga mengalami sakit tenggorokan, otot kaku, mual, infeksi saluran pernapasan atas, kebingungan, dan kelesuan.

Dalam kasus yang parah, pasien mungkin menderita:

berkedut
Enyah
Perubahan kepribadian
Visi ganda
ock
Peningkatan tekanan intrakranial
Disfungsi motorik
Kelumpuhan sebagian anggota tubuh
Kejang atau kehilangan kesadaran
Masalah pendengaran atau bicara

Pada bayi dan anak kecil, gejala berikut dapat terjadi:

Fontanel (bintik-bintik lunak di tengkorak)
muntah
mual
sifat lekas marah
saya tidak mau makan

Siapa yang membutuhkan kunjungan dan jenis perawatan yang tersedia

Orang dengan gejala di atas harus segera mencari pertolongan medis. Diagnosis dini mempengaruhi efek pengobatan. Bergantung pada penyebab dan penyebab yang mendasari, dokter umum, dokter anak, spesialis penyakit menular, spesialis perawatan intensif atau ahli saraf dapat mengobati peradangan otak.

Untuk mendiagnosis radang otak, dokter akan meninjau riwayat kesehatan pasien dan melakukan pemeriksaan fisik secara menyeluruh. Penderita biasanya ditanyai tentang riwayat perjalanannya dalam beberapa bulan terakhir untuk mengetahui penyebab penyakitnya. Berdasarkan hasil tes ini, dokter Anda mungkin juga melakukan tindakan berikut:

* Tes darah dan urine
* Electroencephalogram (EEG) -digunakan untuk mendeteksi kelainan pada aktivitas listrik otak.
* Enzyme-linked immunosorbent assay (ELISA) -IgG ELISA dan IgM capture ELISA (MAC-ELISA) dapat mengidentifikasi virus mana yang
Segera setelah infeksi, hal itu menyebabkan radang otak. Pada saat yang sama, polymerase chain reaction (PCR) dapat digunakan untuk mengidentifikasi DNA virus.
* Pengeringan tulang belakang-Prosedur ini juga disebut pungsi lumbal, yang melibatkan pengumpulan sejumlah kecil cairan serebrospinal di sekitar otak dan tulang belakang, dan kemudian menguji sampel yang dikumpulkan di laboratorium untuk menentukan penyebab infeksi.

Pengobatan radang otak

Penderita radang otak ringan biasanya menerima resep obat antiinflamasi dan antivirus (jika penyakitnya disebabkan oleh infeksi virus). Penderita yang dinyatakan sehat akan sembuh dalam satu hingga dua minggu.

Pada saat yang sama, radang otak yang parah tidak dapat disembuhkan. Perawatan yang tersedia berfokus pada meringankan gejala pasien. Umumnya bagi pasien:

Dukungan pernapasan
Cairan intravena untuk mencegah dehidrasi
Diuretik, kurangi tekanan intrakranial
Antikonvulsan untuk mencegah kejang

Jika kondisi pasien membaik, mereka juga dapat menjalani terapi fisik, okupasi terapi, terapi wicara, dan psikoterapi untuk mengatasi komplikasi.

Prognosis penderita radang otak tergantung dari penyebab penyakitnya. Misalnya, angka kematian akibat radang otak St. John. Louis dan Jepang masing-masing 30% dan 60%. Jika ensefalitis herpes tidak diobati, 80% pasien akan meninggal dalam 18 bulan.

referensi:

Amerika Serikat. Institut Nasional Penyakit dan Stroke Sistem Saraf. “NINDS Rasmussen Encephalitis Information Page.” 19 Desember 2011.

Baca Juga : Kardiologi, Diagnosis Medis dan Pengobatan Cacat Jantung Bawaan

Ini adalah daftar obat penjepit saraf dan perawatan lainnya

Saraf yang terjepit bisa menyebabkan rasa sakit yang tak tertahankan, sehingga terkadang Anda membutuhkan obat untuk meredakan nyeri tersebut. Ada banyak obat untuk mati rasa saraf, dan cara kerjanya berbeda-beda. Untuk mendapatkan hasil terbaik, terkadang perlu dikombinasikan dengan perawatan lain.

Meskipun saraf sering dikaitkan dengan sumsum tulang belakang, kondisi ini juga dapat terjadi di banyak saraf lain, seperti saraf median di pergelangan tangan (carpal tunnel syndrome), saraf ulnaris di siku, dan saraf peroneal di kaki. Dan lutut, dan saraf kulit femoralis lateral pergelangan tangan.

Pahami penyebab kompresi saraf

Ketika saraf dikompresi oleh jaringan di sekitarnya (seperti tulang, tulang rawan, tendon, ligamen atau otot), saraf dikompresi. Kondisi ini pasti akan mengganggu fungsi saraf dan menimbulkan berbagai gejala, mulai dari nyeri dan kesemutan hingga mati rasa di area tertentu.

Latihan berulang atau berada pada posisi yang sama dalam jangka waktu yang lama (misalnya menekuk siku saat tidur) biasanya memicu tekanan pada saraf.

Beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko kompresi saraf meliputi:

Kelebihan berat
kehamilan
Cedera karena kecelakaan atau olahraga
radang sendi
Memberi tekanan pada bagian tubuh tertentu karena gerakan atau posisi tubuh yang berulang

Pemilihan obat saraf penjepit dan perawatan lainnya

Jika saraf Anda terjepit, berbagai obat dapat digunakan untuk meredakan nyeri.Ini gejala utama saraf terjepit, yaitu:

1. Obat anti inflamasi non steroid

Obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID) adalah golongan obat yang dapat digunakan untuk meredakan nyeri neuropin. Contoh obat tersebut adalah ibuprofen dan naproxen.

2. Steroid anti inflamasi (kortikosteroid)

Obat juga bisa diberikan kepada penderita saraf terkompresi untuk meredakan nyeri. Kortikosteroid dapat diperoleh dalam bentuk obat secara oral atau suntikan. Contohnya adalah prednison dan prednisolon.

3. Anti kerah

Selain digunakan sebagai obat untuk mengobati epilepsi, obat anti konsuler juga dapat digunakan untuk meredakan neuralgia, termasuk kompresi saraf. Beberapa contoh antikonvulsan adalah karbamazepin, oxcarbazepine, dan lamotrigine.

4. Antidepresan

Meski penderita gangguan jiwa biasanya menggunakan antidepresan, dokter bisa meresepkan antidepresan untuk meredakan neuralgia. Beberapa contoh antidepresan adalah antidepresan trisiklik, penghambat reuptake serotonin-norepinefrin (SNRI) dan penghambat reuptake serotonin selektif (SSRI).

Selain minum obat, dokter Anda mungkin juga merekomendasikan perawatan lain untuk menghilangkan rasa sakit akibat kompresi saraf. Dua metode umum untuk mengobati saraf adalah:

fisioterapi

Dalam terapi ini, fisioterapis akan mengajarkan latihan peregangan dan penguatan otot pada area saraf yang tegang. Tujuannya adalah untuk mengurangi tekanan saraf dan meningkatkan atau memulihkan fungsi tubuh.

Pembedahan atau pembedahan

Jika penggunaan obat-obatan dan terapi fisik tidak memperbaiki saraf, dokter mungkin merekomendasikan operasi saraf untuk mengurangi tekanan saraf. Jenis atau cara pembedahan juga berbeda-beda, tergantung letak sarafnya.

Selama Anda merasakan kompresi saraf, dokter biasanya akan menyarankan Anda untuk mengurangi aktivitas yang dapat memperburuk kondisi Anda. Selain itu, Anda tidak dianjurkan mengonsumsi obat pencekam saraf tanpa sepengetahuan dokter.

Oleh karena itu, jika timbul rasa nyeri, kesemutan atau ketidaknyamanan lainnya pada punggung atau beberapa bagian tubuh akibat kompresi saraf, konsultasikan ke dokter untuk pengobatan yang aman dan tepat.

Child Neuro JP - Pusat Informasi Kesehatan Neurologi Anak