Pasien Dalam Tindak Medis Pemeriksaan Neurologis Saraf

Pasien Dalam Tindak Medis Pemeriksaan Neurologis Saraf

Pasien Dalam Tindak Medis Pemeriksaan Neurologis Saraf – Pemeriksaan neurologis adalah penilaian respons neuron dan motorik sensorik, terutama refleks, untuk menentukan apakah sistem saraf mengalami gangguan. Ini biasanya mencakup pemeriksaan fisik dan peninjauan riwayat kesehatan pasien, tetapi tidak untuk penyelidikan yang lebih dalam seperti neuroimaging.

Pasien Dalam Tindak Medis Pemeriksaan Neurologis SarafPasien Dalam Tindak Medis Pemeriksaan Neurologis Saraf

child-neuro-jp.org – Ini dapat digunakan baik sebagai alat skrining dan sebagai alat investigasi, yang pertama digunakan saat memeriksa pasien ketika tidak ada defisit neurologis yang diharapkan dan yang terakhir saat memeriksa pasien di mana Anda memang berharap menemukan kelainan.

Jika ditemukan masalah dalam proses investigasi atau skrining, maka tes lebih lanjut dapat dilakukan untuk fokus pada aspek tertentu dari sistem saraf (seperti tusukan lumbal dan tes darah).

Baca Juga : Jean-Martin Charcot Profesor Patologi Anatomi

Dilansir dari kompas.com, Secara umum, pemeriksaan neurologis difokuskan untuk mengetahui apakah terdapat lesi pada sistem saraf pusat dan perifer atau terdapat proses difus lain yang mengganggu pasien. Setelah pasien dites secara menyeluruh, selanjutnya peran dokter untuk menentukan apakah temuan ini bergabung untuk membentuk sindrom medis atau gangguan neurologis yang dapat dikenali seperti penyakit Parkinson atau penyakit neuron motorik.

Terakhir, adalah peran dokter untuk menemukan penyebab mengapa masalah tersebut terjadi, misalnya menemukan apakah masalah tersebut disebabkan oleh peradangan atau bawaan.

Ini mungkin dimulai dengan kelemahan pada lengan atau tungkai, ketika itu dikenal sebagai onset tungkai, atau dengan kesulitan berbicara atau menelan, ketika itu dikenal sebagai onset bulbar. Sekitar setengah dari orang yang terkena dampak mengalami setidaknya kesulitan ringan dengan pemikiran dan perilaku dan kebanyakan orang mengalami rasa sakit.

Otot yang terkena bertanggung jawab untuk mengunyah makanan, berbicara, dan berjalan. Kehilangan neuron motorik berlanjut hingga kemampuan untuk makan, berbicara, bergerak, dan akhirnya bernapas hilang. ALS akhirnya menyebabkan kelumpuhan dan kematian dini, biasanya akibat gagal napas.

Sebagian besar kasus ALS (sekitar 90% sampai 95%) tidak diketahui penyebabnya, dan dikenal sebagai ALS sporadis. Namun faktor genetik dan lingkungan diyakini terlibat. Sisa 5% hingga 10% kasus memiliki penyebab genetik yang terkait dengan riwayat penyakit dalam keluarga, dan ini dikenal sebagai ALS familial.

Sekitar setengah dari kasus genetik ini disebabkan oleh salah satu dari dua gen tertentu. Mekanisme yang mendasari melibatkan kerusakan pada neuron motorik atas dan bawah. Diagnosis didasarkan pada tanda dan gejala seseorang, dengan pengujian dilakukan untuk menyingkirkan kemungkinan penyebab lainnya.

Belum ada obat untuk ALS, dan pengobatan ditujukan untuk memperbaiki gejala. Obat yang disebut riluzole dapat memperpanjang umur sekitar dua hingga tiga bulan. Ventilasi non-invasif dapat meningkatkan kualitas dan lamanya hidup.

Ventilasi mekanis dapat memperpanjang kelangsungan hidup tetapi tidak menghentikan perkembangan penyakit. Tabung makanan dapat membantu. Penyakit ini dapat menyerang orang dari segala usia, tetapi biasanya dimulai sekitar usia 60 dan dalam kasus yang diturunkan sekitar usia 50.

Rata-rata kelangsungan hidup dari awal hingga kematian adalah dua hingga empat tahun, meskipun ini dapat bervariasi, dan sekitar 10% bertahan hidup lebih dari 10 tahun, dan kematian biasanya karena gagal napas. Di Eropa, penyakit ini menyerang sekitar dua hingga tiga orang per 100.000 per tahun.

Tarif di sebagian besar dunia tidak jelas. Di Amerika Serikat, ini lebih sering terjadi pada orang kulit putih daripada orang kulit hitam.

Deskripsi penyakit ini berasal dari setidaknya tahun 1824 oleh Charles Bell. Pada tahun 1869, hubungan antara gejala dan masalah neurologis yang mendasarinya pertama kali dijelaskan oleh ahli saraf Prancis Jean-Martin Charcot, yang pada tahun 1874 mulai menggunakan istilah sklerosis lateral amiotrofik.

Ini menjadi terkenal di Amerika Serikat pada abad ke-20 ketika pada tahun 1939 itu mempengaruhi pemain bisbol Lou Gehrig dan kemudian di seluruh dunia setelah diagnosis 1963 dari ahli kosmologi Stephen Hawking. Gen ALS pertama ditemukan pada 1993 sementara model hewan pertama dikembangkan pada 1994.

Pada 2014, video Ice Bucket Challenge menjadi viral di Internet dan meningkatkan kesadaran publik akan kondisi tersebut.

Indikasi

Pemeriksaan neurologis diindikasikan setiap kali dokter mencurigai bahwa pasien mungkin mengalami gangguan neurologis. Setiap gejala baru dari setiap tatanan neurologis dapat menjadi indikasi untuk melakukan pemeriksaan neurologis.

Intervensi untuk gangguan neurologis termasuk tindakan pencegahan, perubahan gaya hidup, fisioterapi atau terapi lain, rehabilitasi saraf, manajemen nyeri, pengobatan, operasi yang dilakukan oleh ahli bedah saraf atau diet tertentu.

Organisasi Kesehatan Dunia memperkirakan pada tahun 2006 bahwa gangguan neurologis dan gejala sisa (konsekuensi langsung) mempengaruhi sebanyak satu miliar orang di seluruh dunia, dan mengidentifikasi ketidaksetaraan kesehatan dan stigma / diskriminasi sosial sebagai faktor utama yang berkontribusi terhadap kecacatan dan penderitaan terkait.

Meskipun otak dan sumsum tulang belakang dikelilingi oleh selaput keras, tertutup di tulang tengkorak dan tulang belakang, dan secara kimiawi diisolasi oleh sawar darah-otak, mereka sangat rentan jika terganggu. Saraf cenderung berada jauh di bawah kulit tetapi masih bisa terkena kerusakan.

Neuron individu, dan sirkuit saraf serta saraf tempat terbentuknya, rentan terhadap gangguan elektrokimia dan struktural. Neuroregenerasi dapat terjadi di sistem saraf tepi dan dengan demikian mengatasi atau mengatasi cedera hingga beberapa tingkat, tetapi dianggap jarang terjadi di otak dan sumsum tulang belakang.

Penyebab spesifik dari masalah neurologis bervariasi, tetapi dapat mencakup kelainan genetik, kelainan atau kelainan bawaan, infeksi, gaya hidup atau masalah kesehatan lingkungan termasuk malnutrisi, dan cedera otak, cedera sumsum tulang belakang, cedera saraf dan sensitivitas gluten (dengan atau tanpa kerusakan usus atau pencernaan. gejala).

Keracunan logam, di mana logam menumpuk dalam tubuh manusia dan mengganggu proses biologis, telah dilaporkan menyebabkan masalah neurologis, setidaknya dalam kasus timbal. Masalah neurologis dapat dimulai dari sistem tubuh lain yang berinteraksi dengan sistem saraf.

Misalnya, gangguan serebrovaskular melibatkan cedera otak karena masalah dengan pembuluh darah (sistem kardiovaskular) yang memasok otak; gangguan autoimun melibatkan kerusakan yang disebabkan oleh sistem kekebalan tubuh sendiri; Penyakit penyimpanan lisosom seperti penyakit Niemann-Pick dapat menyebabkan kerusakan neurologis.

National Institutes of Health merekomendasikan untuk mempertimbangkan evaluasi penyakit celiac yang mendasari pada orang dengan gejala neurologis yang tidak dapat dijelaskan, terutama neuropati perifer atau ataksia.

Dalam sebagian kecil kasus gejala neurologis, tidak ada penyebab saraf yang dapat diidentifikasi menggunakan prosedur pengujian saat ini, dan kondisi “idiopatik” seperti itu dapat mengundang teori yang berbeda tentang apa yang terjadi.

Banyak contoh telah dijelaskan tentang gangguan neurologis yang terkait dengan gen perbaikan DNA yang bermutasi (untuk tinjauan lihat). Perbaikan kerusakan DNA yang tidak memadai dapat menyebabkan langsung kematian sel dan penipisan neuron serta gangguan dalam pola perubahan epigenetik yang diperlukan untuk fungsi saraf normal.

Riwayat pasien adalah bagian terpenting dari pemeriksaan neurologis dan harus dilakukan sebelum prosedur lain kecuali tidak mungkin (yaitu, jika pasien tidak sadar aspek tertentu dari riwayat pasien akan menjadi lebih penting tergantung pada keluhan yang dikeluarkan). Faktor penting yang harus diperhatikan dalam riwayat medis meliputi:

1. Waktu onset, durasi dan gejala terkait (misalnya, apakah keluhan kronis atau akut)
2. Usia, jenis kelamin, dan pekerjaan pasien
3. Handedness (tangan kanan atau kiri)
4. Riwayat kesehatan masa lalu
5. Sejarah obat
6. Keluarga dan sejarah sosial

Keterampilan penting dalam menetapkan area otak yang penting untuk bahasa (karena hampir semua orang yang tidak kidal memiliki belahan kiri, yang bertanggung jawab atas bahasa). Saat pasien menjawab pertanyaan, penting untuk mendapatkan gambaran tentang keluhan secara menyeluruh dan memahami perjalanan waktunya.

Penting untuk memahami keadaan neurologis pasien pada saat ditanyai, dan gagasan tentang seberapa kompeten pasien dengan berbagai tugas dan tingkat gangguannya dalam melaksanakan tugas-tugas ini harus diperoleh. Interval keluhan penting karena dapat membantu diagnosis. Misalnya, gangguan pembuluh darah (seperti stroke) terjadi sangat sering selama beberapa menit atau jam, sedangkan gangguan kronis (seperti penyakit Alzheimer) terjadi selama beberapa tahun.

Melakukan pemeriksaan ‘umum’ sama pentingnya dengan pemeriksaan neurologis, karena dapat memberikan petunjuk penyebab keluhan. Hal ini ditunjukkan dengan kasus metastasis serebral dimana keluhan awal adalah adanya massa di payudara.

Penafsiran

Hasil pemeriksaan diambil bersama untuk mengidentifikasi lesi secara anatomis. Ini mungkin menyebar (misalnya, penyakit neuromuskuler, ensefalopati) atau sangat spesifik (misalnya, sensasi abnormal pada satu dermatom karena kompresi saraf tulang belakang tertentu oleh deposit tumor).

Di sepanjang dada dan perut, dermatom seperti tumpukan cakram yang membentuk manusia, masing-masing disuplai oleh saraf tulang belakang yang berbeda. Di sepanjang lengan dan tungkai, polanya berbeda: dermatom berjalan secara longitudinal di sepanjang tungkai. Meskipun pola umum serupa pada semua orang, area persarafan yang tepat sama uniknya bagi individu seperti sidik jari.

Area kulit yang dipersarafi oleh satu saraf disebut bidang saraf tepi.

Dermatom adalah area kulit yang disuplai oleh neuron sensorik yang muncul dari ganglion saraf tulang belakang. Gejala yang mengikuti dermatom (misalnya nyeri atau ruam) dapat mengindikasikan patologi yang melibatkan akar saraf terkait. Contohnya termasuk disfungsi somatik tulang belakang atau infeksi virus. Masalah kulit tertentu cenderung mengarahkan lesi ke arah dermatomal.

Pada nyeri yang dirujuk, serabut saraf sensorik seperti yang berasal dari dermatom dapat berkumpul pada tingkat sumsum tulang belakang yang sama dengan serabut aferen visceral umum seperti yang berasal dari jantung. Ketika serat sensorik visceral umum disimulasikan, sistem saraf pusat tidak secara jelas membedakan apakah nyeri berasal dari dinding tubuh atau dari organ dalam, sehingga ia merasakan nyeri berasal dari suatu tempat di dinding tubuh, mis. nyeri lengan / tangan kiri, nyeri rahang. Jadi rasa sakit itu “dirujuk” ke dermatom terkait dari segmen tulang belakang yang sama.

Virus yang tertidur di ganglia saraf (misalnya virus varicella zoster, yang menyebabkan cacar air dan herpes zoster umumnya herpes zoster), sering menyebabkan nyeri, ruam, atau keduanya dalam pola yang ditentukan oleh dermatom (pola zosteriform). Namun, gejalanya mungkin tidak muncul di seluruh dermatom.

Prinsip umum meliputi:

1. Mencari simetri sisi ke sisi: satu sisi tubuh berfungsi sebagai kontrol untuk sisi lainnya. Menentukan apakah terdapat asimetri fokus.
2. Menentukan apakah proses tersebut melibatkan sistem saraf tepi (PNS), sistem saraf pusat (SSP), atau keduanya. Mempertimbangkan apakah temuan (atau temuan) dapat dijelaskan dengan lesi tunggal atau memerlukan proses multifokal.
3. Menentukan lokasi lesi. Jika prosesnya melibatkan SSP, klarifikasi apakah itu kortikal, subkortikal, atau multifokal. Jika subkortikal, klarifikasi apakah itu materi putih, ganglia basal, batang otak, atau sumsum tulang belakang. Jika prosesnya melibatkan PNS, tentukan apakah itu terlokalisasi di akar saraf, pleksus, saraf tepi, sambungan neuromuskuler, otot atau apakah multifokal.

Baca Juga : Kardiologi, Diagnosis Medis dan Pengobatan Cacat Jantung Bawaan

Diagnosis banding kemudian dapat dibuat dengan mempertimbangkan latar belakang pasien (misalnya, kanker sebelumnya, diatesis autoimun) dan temuan sekarang untuk memasukkan penyebab yang paling mungkin. Pemeriksaan ditujukan untuk mengesampingkan penyebab yang paling signifikan secara klinis (bahkan jika relatif jarang, misalnya, tumor otak pada pasien dengan kelainan pencarian kata yang halus tetapi tidak ada peningkatan tekanan intrakranial) dan menentukan penyebab yang paling mungkin.

Child Neuro JP - Pusat Informasi Kesehatan Neurologi Anak