Jean-Martin Charcot Profesor Patologi Anatomi

Jean-Martin Charcot Profesor Patologi Anatomi

Jean-Martin Charcot Profesor Patologi Anatomi – Jean-Martin Charcot adalah seorang ahli saraf Perancis dan profesor patologi anatomi. Dia terkenal hari ini untuk karyanya tentang hipnosis dan histeria, khususnya karyanya dengan pasien histeria Louise Augustine Gleizes. Charcot dikenal sebagai “pendiri neurologi modern”, dan namanya telah dikaitkan dengan setidaknya 15 eponim medis, termasuk berbagai kondisi yang terkadang disebut sebagai penyakit Charcot.

Jean-Martin Charcot Profesor Patologi AnatomiJean-Martin Charcot Profesor Patologi Anatomi

child-neuro-jp.org – Charcot telah disebut sebagai “bapak neurologi Prancis dan salah satu pelopor neurologi dunia”. Karyanya sangat mempengaruhi perkembangan bidang neurologi dan psikologi; psikiatri modern berhutang banyak pada karya Charcot dan pengikut langsungnya. Dia adalah “ahli saraf terkemuka di Prancis akhir abad kesembilan belas” dan telah disebut “Napoleon neurosis”.

Baca Juga : Biografi Edward Flatau, Ahli Saraf Dan Psikiater Polandia

Lahir di Paris, Charcot bekerja dan mengajar di Rumah Sakit Pitié-Salpêtrière yang terkenal selama 33 tahun. Reputasinya sebagai instruktur menarik siswa dari seluruh Eropa. Pada tahun 1882, ia mendirikan klinik neurologi di Salpêtrière, yang merupakan yang pertama di Eropa. Charcot adalah bagian dari tradisi neurologis Prancis dan belajar di bawah, dan sangat dihormati, Duchenne de Boulogne.

Dikutip dari kompas.com, “Ia menikah dengan seorang janda kaya, Madame Durvis, pada tahun 1862 dan memiliki dua anak, Jeanne dan Jean-Baptiste, yang kemudian menjadi seorang dokter dan penjelajah kutub yang terkenal”.

Dia digambarkan sebagai seorang ateis.

Keturunan dari barisan panjang pelaut yang menetap di wilayah Boulogne-sur-Mer di Prancis. Bertentangan dengan keinginan ayahnya agar ia menjadi seorang pelaut, dan didorong oleh ketertarikan pada sains, Duchenne mendaftar di Universitas Douai di mana ia menerima gelar Baccalauréat pada usia 19 tahun.

Beliau setelah itu belajar di dasar beberapa dokter terkenal Paris tercantum René- Théophile- Hyacinthe Laënnec( 1781–1826) serta Baron Guillaume Dupuytren( 1777–1835) saat sebelum kembali ke Boulogne serta belajar di situ.

Duchenne menikahi seseorang perempuan lokal, serta, sehabis kelahiran putra mereka, istrinya tewas. Perihal ini menyebabkan rentang waktu kesusahan individu yang lama untuk Duchenne dengan keluarganya serta keterasingan yang berkelanjutan dari putranya( yang setelah itu menjajaki Duchenne ke dalam aplikasi kedokteran) serta mereka cuma bersuatu kembali menjelang akhir hidupnya.

Pada tahun 1835, Duchenne mulai bereksperimen dengan pengobatan”électropuncture”( metode yang baru- baru ini ditemui oleh François Magendie serta Jean- Baptiste Sarlandière dimana sengatan listrik diserahkan di dasar kulit dengan elektroda runcing buat memicu otot). Sehabis perkawinan keduanya yang pendek serta tidak senang, Duchenne kembali ke Paris pada tahun 1842 buat meneruskan riset medisnya.

Di mari, ia tidak menggapai penunjukan rumah sakit tua, namun mensupport dirinya sendiri dengan aplikasi kedokteran swasta kecil, sedangkan tiap hari mendatangi beberapa rumah sakit pembelajaran, tercantum pusat psikiatri Salpêtrière.

Beliau tingkatkan tata cara eksitasi otot non- invasif yang mengenakan syok faradic pada lapangan kulit, yang disebutnya”électrisation localisée” dan beliau menerbitkan riset ini dalam ciptaannya, On Localized Electrization and its Application to Pathology and Therapy, dini kali diterbitkan pada tahun 1855. Sesuatu pelengkap difoto untuk tipe kedua, Album Lukisan Patologis( Album de Photographies Pathologiques) diterbitkan pada tahun 1862.

Beberapa bulan sehabis itu, tipe dini dari ciptaannya yang dikala ini banyak diulas, Tata cara Ilmu wajah Orang, diterbitkan. Apabila bukan karena pekerjaan kecil namun luar umum ini, pemberitahuan berikutnya, hasil studi sejauh hampir 20 tahun, Ilmu faal Kelakuan Duchenne, kontribusinya yang amat berarti buat ilmu kedokteran, dapat jadi tidak akan diperhatikan.

Terbebas dari prosedurnya yang tidak kuno, dan hubungannya yang sering tidak nyaman dengan pegawai medis berumur tempat beliau bekerja, integritas hati Duchenne buatnya mendapatkan kedudukan garis besar berlaku seperti ahli saraf dan pengamat.

Beliau dikira berlaku seperti salah satu pengembang elektro- ilmu faal dan elektro- pengobatan, dan beliau pula meyakinkan jika senyuman yang didapat dari kesucian asli tidak hanya memakai otot- otot mulut tetapi pula dari mata: senyuman” asli” sejenis itu dikenal berlaku seperti Duchenne tersenyum untuk menghormatinya.

Ia pula dikreditkan dengan temuan distrofi otot Duchenne. Duchenne tewas pada tahun 1875, sehabis sebagian tahun sakit. Ia tidak sempat tersaring buat Perguruan tinggi Ilmu Wawasan Prancis, ia pula tidak sempat jadi badan Universitas Prancis.

Charcot menggunakan hipnotisme untuk mengobati histeria dan kondisi mental abnormal lainnya. Semua bahan dari “Iconographie photogrique de la Salpêtrière” (Jean Martin Charcot, 1878)

Fokus utama Charcot adalah neurologi. Dia menyebut dan merupakan orang pertama yang mendeskripsikan multiple sclerosis. Meringkas laporan sebelumnya dan menambahkan pengamatan klinis dan patologisnya sendiri, Charcot menyebut penyakit sclérose en plak. Tiga tanda multiple sclerosis yang sekarang dikenal sebagai Charcot’s triad 1 adalah nistagmus, intention tremor, dan telegraphic speech, meskipun ini tidak hanya terjadi pada MS. Charcot juga mengamati perubahan kognisi, menggambarkan pasiennya memiliki “kelemahan memori yang ditandai” dan “konsepsi yang terbentuk perlahan”. Dia juga orang pertama yang menggambarkan kelainan yang dikenal sebagai sendi Charcot atau artropati Charcot, degenerasi permukaan sendi akibat hilangnya propriosepsi. Dia meneliti fungsi berbagai bagian otak dan peran arteri dalam pendarahan otak.

Charcot adalah orang pertama yang mendeskripsikan penyakit Charcot – Marie – Tooth (CMT). Pengumuman tersebut dilakukan bersamaan dengan Pierre Marie dari Perancis (residennya) dan Howard Henry Tooth dari Inggris. Penyakit ini juga kadang disebut atrofi otot peroneal.

Penelitian Charcot antara tahun 1868 dan 1881 merupakan tonggak pemahaman tentang penyakit Parkinson. Di antara kemajuan lainnya, dia membuat perbedaan antara kekakuan, kelemahan, dan bradikinesia. Dia juga memimpin penyakit yang sebelumnya bernama paralysis agitans (shaking palsy) untuk diganti namanya menjadi James Parkinson. Dia juga mencatat variasi nyata pada PD, seperti penyakit Parkinson dengan hiperekstensi. Charcot menerima kursi profesional Eropa pertama untuk penyakit klinis untuk sistem saraf pada tahun 1882.

Studi tentang hipnosis dan histeria

Charcot terkenal hari ini karena karyanya tentang hipnosis dan histeria. Secara khusus, dia paling dikenang untuk karyanya dengan pasien histeria Louise Augustine Gleizes, yang agak meningkatkan ketenarannya selama hidupnya; namun, Marie “Blanche” Wittmann, yang dikenal sebagai Ratu Histeris, adalah pasien histeria yang paling terkenal saat itu.

Ia awal mulanya yakin kalau kepanikan merupakan kendala neurologis di mana penderita tadinya dibuang oleh fitur herediter sistem saraf mereka, namun menjelang akhir hidupnya ia merumuskan kalau kepanikan merupakan penyakit intelektual. Charcot awal kali mulai menekuni kepanikan sehabis membuat auditorium spesial buat perempuan yang tidak edan dengan” histero- epilepsi”.

Dia menemukan dua bentuk histeria yang berbeda di antara para wanita ini: histeria minor dan histeria mayor.

Ketertarikannya pada histeria dan hipnotisme “berkembang pada saat masyarakat umum terpesona pada ‘magnetisme hewan’ dan ‘irama'”, yang kemudian dinyatakan sebagai metode untuk memicu hipnosis. Studinya tentang histeria “menarik ketenaran ilmiah dan sosial”. Bogousslavsky, Walusinski, dan Veyrunes menulis:

Charcot dan sekolahnya menganggap kemampuan untuk dihipnotis sebagai ciri klinis histeria … Bagi anggota Sekolah Salpêtrière, kerentanan terhadap hipnotisme identik dengan penyakit, yaitu histeria, meskipun mereka kemudian mengenali … hipnotisme agung itu (dalam histeris) harus dibedakan dari hipnotisme kecil, yang berhubungan dengan hipnosis orang biasa.

Charcot menentang keras prasangka medis dan populer yang tersebar luas bahwa histeria jarang ditemukan pada laki-laki, menghadirkan beberapa kasus histeria laki-laki yang traumatis. Dia mengajarkan bahwa karena prasangka ini “kasus-kasus ini sering tidak dikenali, bahkan oleh dokter-dokter terkemuka” dan dapat terjadi pada kasus semacam itu. model maskulinitas sebagai insinyur kereta api atau tentara.

Analisis Charcot, khususnya pandangannya tentang histeria sebagai kondisi organik yang dapat disebabkan oleh trauma, membuka jalan untuk memahami gejala neurologis yang timbul dari kecelakaan industri atau trauma terkait perang.

Posisi Salpêtrière School tentang hipnosis dikritik tajam oleh Hippolyte Bernheim , ahli saraf terkemuka lainnya pada masa itu.Bernheim berpendapat bahwa fenomena hipnosis dan histeria yang ditunjukkan oleh Charcot secara terkenal sebenarnya disebabkan oleh sugesti.

Namun, Charcot sendiri telah lama mengkhawatirkan penggunaan hipnosis dalam pengobatan dan tentang pengaruhnya terhadap pasien. Dia juga prihatin bahwa sensasionalisme yang ditarik hipnosis telah merampas minat ilmiahnya, dan bahwa pertengkaran dengan Bernheim, yang diperkuat oleh murid Charcot, Georges Gilles de la Tourette, telah “merusak” hipnotisme.

Charcot menganggap seni sebagai alat penting dari metode klinikoanatomik. Dia menggunakan foto dan gambar, banyak yang dibuat oleh dirinya sendiri atau muridnya, di kelas dan konferensinya.

Dia juga menggambar di luar domain neurologi, sebagai hobi pribadi. Seperti Duchenne, dia dianggap sebagai tokoh kunci dalam penggabungan fotografi ke dalam studi kasus neurologis.

Pandangan menyimpang dari Charcot

Pandangan yang menyimpang tentang Charcot sebagai orang yang kasar dan tirani telah muncul dari beberapa sumber yang mengandalkan novel otobiografi yang fantastis oleh Axel Munthe, The Story of San Michele (1929).

Munthe mengaku sebagai asisten Charcot, tetapi kenyataannya, Munthe hanyalah seorang mahasiswa kedokteran di antara ratusan lainnya.

Kontak paling langsung Munthe dengan Charcot adalah ketika Munthe membantu seorang pasien wanita muda “melarikan diri” dari bangsal rumah sakit dan membawanya ke rumahnya. Charcot mengancam akan melaporkan hal ini kepada polisi, dan memerintahkan agar Munthe tidak diizinkan berada di bangsal rumah sakit lagi.

Dalam surat tahun 1931 kepada The New York Times Book Review, putra Charcot, Jean-Baptiste Charcot, yang pernah menjadi siswa formal ayahnya di Salpêtrière, dengan tegas menyatakan: Saya dapat menyatakan bahwa Dr Munthe tidak pernah dilatih oleh ayah saya “; dan, lebih jauh, bahwa” [walaupun Munthe] mungkin [kebetulan] mengikuti, seperti ratusan lainnya, beberapa kursus dari Charcot.

Dia tidak dilatih olehnya dan tentu saja tidak pernah memiliki keintiman yang dia banggakan [dalam karyanya yang baru-baru ini ditinjau, Memories and Vagaries]. … Saya, saya sendiri, adalah seorang mahasiswa di Salpetriere saat itu, dan dapat menyatakan bahwa dia bukan salah satu muridnya dan bahwa ayah saya tidak pernah mengenalnya.

Semua yang dia katakan tentang profesor Charcot adalah salah Bengt Jangfeldt, dalam biografinya tahun 2008, Axel Munthe: The Road to San Michele, menyatakan bahwa “Charcot tidak disebutkan dalam satu surat Axel dari ratusan yang telah diawetkan dari tahun-tahunnya di Paris” .

Warisan

Salah satu warisan terbesar Charcot sebagai seorang klinisi adalah kontribusinya pada pengembangan pemeriksaan neurologis sistematis, menghubungkan serangkaian tanda klinis dengan lesi spesifik.

Hal ini dimungkinkan oleh studi perintis jangka panjangnya terhadap pasien, ditambah dengan analisis mikroskopis dan anatomis yang diperoleh dari otopsi akhirnya. Hal ini mengarah pada penggambaran yang jelas pertama dari berbagai penyakit neurologis dan deskripsi klasiknya, seperti sklerosis lateral amiotrofik.

Sama terkenalnya karena pengaruhnya terhadap mereka yang pernah belajar bersamanya: Sigmund Freud, Joseph Babinski, Pierre Janet, William James, Pierre Marie, Albert Londe, Charles-Joseph Bouchard, Georges Gilles de la Tourette, Alfred Binet, dan Albert Pitres.

Di antara para dokter yang dilatih oleh Charcot pada awal abad ke-20, ahli saraf Spanyol Nicolás Achúcarro dan Gonzalo Rodríguez Lafora, dua murid terhormat Santiago Ramón y Cajal dan anggota Sekolah Neurologi Spanyol.

Charcot menganugerahkan eponim untuk sindrom Tourette untuk menghormati muridnya, Georges Gilles de la Tourette. [Meskipun, pada tahun 1870-an, Charcot adalah dokter paling terkenal di Prancis, gagasannya tentang histeria kemudian dibantah, dan psikiatri Prancis tidak pulih selama beberapa dekade.

Contoh penolakan pandangan Charcot dapat ditemukan dalam Edward Shorter’s History of Psychiatry: Shorter menyatakan bahwa Charcot memahami “hampir tidak ada” tentang penyakit kejiwaan utama, dan bahwa dia “sangat kurang dalam akal sehat dan sangat yakin akan penilaiannya sendiri” .

Perspektif ini mengabaikan fakta bahwa Charcot tidak pernah mengaku sebagai psikiater atau mempraktikkan psikiatri, bidang yang diatur secara terpisah dari neurologi dalam sistem pendidikan dan kesehatan masyarakat Prancis. Setelah kematian Charcot, fenomena “histeria” yang dia gambarkan adalah tidak lagi diakui sebagai kondisi neurologis yang nyata, tetapi dianggap sebagai “artefak sugesti”.

Namun, Charcot terus memiliki posisi “menonjol” dalam psikiatri dan psikologi Prancis. Evaluasi negatif karya Charcot tentang histeria dipengaruhi oleh Pergeseran signifikan dalam kriteria diagnostik dan pemahaman tentang histeria yang terjadi dalam beberapa dekade setelah kematiannya. [Perspektif historis tentang karya Charcot tentang histeria juga telah terdistorsi dengan melihatnya sebagai pendahulu Freud.

Setelah kematian Charcot, Freud dan Janet menulis artikel tentang pentingnya dirinya. [Namun, karya Charcot tentang histeria dan hipnotisme bertentangan dengan perspektif Freud m ade terkenal, karena Charcot percaya pada determinisme neurologis. Sekolah Charcot-Janet, yang dibentuk dari hasil kerja Charcot dan muridnya Janet, memberikan kontribusi besar terhadap pengetahuan tentang gangguan kepribadian ganda.

Pengaruh terhadap perkembangan anti-Semitisme

Charcot mengklaim telah mengamati prevalensi penyakit yang lebih tinggi dengan komponen keturunan (terutama artritis dan gangguan neurologis) di komunitas Yahudi, di mana jumlah yang terbatas dikombinasikan dengan endogami jangka panjang.

Baca juga : Audiology, Gangguan Pendengaran dan Secara Proaktif Cegah Kerusakan

Dia juga menggunakan pasien Yahudi sebagai contoh dalam beberapa kuliah umum, ketika klaim ini dikembangkan oleh ahli saraf Henry Meige, dan yang lainnya, dalam hubungannya dengan mitos Yahudi Pengembara, ini digunakan sebagai dukungan oleh para rasul anti-Semitisme Perancis. , terutama jurnalis Edouard Drumont.

Namun, sejarawan sains Ian Hacking memperingatkan bahwa minat Charcot pada orang Yahudi dan klaimnya tentang mereka harus dilihat dalam konteks mereka yang bernuansa dan ambigu: “perhatikan bagaimana Charcot berbagi sebagian besar pengandaian pendekatan genetik untuk penyakit mental yang ada saat ini [1998 ].

Child Neuro JP - Pusat Informasi Kesehatan Neurologi Anak