Biografi Edward Flatau, Ahli Saraf Dan Psikiater Polandia

Biografi Edward Flatau, Ahli Saraf Dan Psikiater Polandia

Biografi Edward Flatau, Ahli Saraf Dan Psikiater Polandia – Edward Flatau (27 Desember 1868, Płock – 7 Juni 1932, Warsawa) adalah seorang ahli saraf dan psikiater Polandia. Dia adalah salah satu pendiri neurologi Polandia modern, ahli fisiologi dan patologi meningitis, salah satu pendiri jurnal medis Neurologia Polska dan Warszawskie Czasopismo Lekarskie, dan anggota Akademi Pembelajaran Polandia. Namanya dalam kedokteran dikaitkan dengan sindrom Redlich-Flatau, distonia torsi Flatau-Sterling (tipe 1), penyakit Flatau-Schilder, dan hukum Flatau. Terbitannya sangat mempengaruhi perkembangan bidang neurologi.

Biografi Edward Flatau, Ahli Saraf Dan Psikiater PolandiaBiografi Edward Flatau, Ahli Saraf Dan Psikiater Polandia

child-neuro-jp.org – Dia menerbitkan atlas otak manusia (1894), menulis buku mendasar tentang migrain (1912), menetapkan prinsip lokalisasi serat panjang di sumsum tulang belakang (1893), dan dengan Sterling menerbitkan makalah awal (1911) tentang kejang torsi progresif di anak-anak dan menyarankan bahwa penyakit tersebut memiliki komponen genetik.

Baca Juga : Reiki Terapi Alternatif Dari Jepang Yang Mengandalkan Media Energi

Dilansir dari detik.com , Ia lahir pada tahun 1868 di Płock, putra Anna dan Ludwik Flatau dari keluarga Yahudi yang berasimilasi. Pada tahun 1886, ia lulus dari sekolah menengah atas (gimnasium) di Płock (sekarang Sekolah Menengah Marsekal Stanisław Małachowski, Płock, juga dikenal sebagai “Małachowianka”). Dari tahun 1886, Flatau masuk sekolah kedokteran di Universitas Moskow, di mana dia lulus dengan nilai eximia cum laude.

Di Moskow, ia sangat dipengaruhi oleh psikiater Sergei Sergeievich Korsakoff (1854–1900) dan ahli saraf Alexis Jakovlevich Kozhevnikof (1836–1902). Flatau menjadi dokter medis pada tahun 1892. Ia menghabiskan tahun 1893–1899 di Berlin di laboratorium Emanuel Mendel (1839–1907) dan di Universitas Berlin di bawah Wilhelm von Waldeyer-Hartz (1836–1921).

Selama waktu itu, dia bekerja sama dengan Alfred Goldscheider (1858–1935), Ernst Viktor von Leyden (1832–1910), Hermann Oppenheim, Louis Jacobsohn, Ernst Remak, dan Hugo Liepmann. Meskipun ia ditawari posisi profesor neurologi di Buenos Aires, ia kembali ke Polandia dan pada tahun 1899 menetap di Warsawa. Dia menikah dua kali.

Dia memiliki dua anak perempuan, Anna dan Joanna Flatau. Istri pertamanya Zofia dan putrinya Anna dijelaskan dalam sebuah buku oleh Antoni Marianowicz. Beberapa cerita tentang kehidupan pribadinya dicetak dalam kenang-kenangan Wacław Solski dan Ludwik Krzywicki.

Prestasi ilmiah

Flatau menangani diagnosis dan pengobatan penyakit otak, pengobatan penyakit otot, neurologi anak, bedah saraf tepi, anatomi sistem saraf, histopatologi jaringan saraf, onkologi eksperimental, neurofisiologi, dan patofisiologi sistem saraf. Karir ilmiahnya dijelaskan dalam sejumlah karya.

Yang paling komprehensif adalah biografi yang ditulis dalam bahasa Polandia oleh muridnya dan profesor neurologi berikutnya di Polandia pascaperang, Eugeniusz Herman. Publikasi Polandia lainnya termasuk Selain kontribusi ini, ada beberapa yang ditulis dalam bahasa Inggris dan Jerman.

Sumber informasi yang baik adalah Buku Jubilee Edward Flatau (ditulis dalam bahasa Jerman, Prancis, dan Polandia), yang diterbitkan selama masa hidupnya, yang berisi kontribusi dari kolaborator ilmiahnya sebagai serta bibliografi dan biografi yang ditulis oleh muridnya Maurycy Bornsztajn. Pada tahun 1937 Warszawskie Czasopismo Lekarskie menerbitkan edisi khusus yang ditujukan untuk Flatau yang sebagian besar disumbangkan oleh murid-muridnya.

Atlas otak dan sumsum tulang belakang

Pada tahun 1894 pada usia 26 tahun, ia menerbitkan Atlas of the Human Brain and the Course of the Nerve-Fibers yang berpengaruh, yang diterbitkan dalam bahasa Jerman, Inggris, Prancis, Rusia, dan pada tahun 1896 dalam bahasa Polandia. Edisi Polandia didedikasikan “Untuk mengenang seorang yang mulia dan seorang dokter terkemuka Profesor Tytus Chałubiński mempersembahkan pekerjaan ini.” Atlas tersebut didasarkan pada foto-foto bagian otak segar yang baru terpapar lama-lama (hingga 10 menit untuk permukaan datar dan 30 menit untuk permukaan yang tidak rata, dengan menggunakan diafragma kecil).

Studi ini dilakukan di Berlin di bawah bimbingan Profesor Emanuel Mendel. Dalam ulasannya, Sigmund Freud menulis: “Pelat dengan kejernihannya layak disebut sebagai materi pendidikan yang sangat baik, cocok sebagai referensi yang sangat andal.

Pelat skematik pada awalnya memberikan gambaran umum tentang pengetahuan kita tentang jalur serat di SSP, menggabungkan Kisah Mendel, Bechterew dan Edinger dan dilanjutkan dengan pandangan berbeda tentang struktur jaringan syaraf Camillio Golgi dan Santiago Ramón y Cajal. Harga dari karya ini minimal jika diperhatikan kelengkapan dan keindahannya. Penulis dan penerbit patut berterima kasih dari komunitas medis untuk pekerjaan yang berharga ini.

Pada tahun 1899, ia menerbitkan edisi kedua, yang diperpanjang dan terdiri dari dua bagian: atlas dan suplemen. Kata pengantar untuk edisi kedua dan tambahannya ditulis oleh Edward Flatau di Warsawa. Pada edisi kedua, Flatau menambahkan deskripsi penemuannya pada Das Gesetz der excentrischen Lagerung der langen Bahnen im Ruckenmark.

Atlas otak Flatau diterbitkan dua tahun sebelum karya Das Menschenhirn dari Gustaf Retzius, tetapi publikasi pertama gambar otak adalah karya Jules Bernard Luys pada tahun 1873. Sigmund Freud dan Edward Flatau bersama-sama editor majalah Annual report on progress in neurologi dan psikiatri pada tahun 1897. Keduanya pada saat itu adalah ahli saraf.

Hukum Flatau

Hukumnya memainkan peran penting dalam studi awal tentang sumsum tulang belakang. Dengan ahli saraf Berlin Johannes Gad, Flatau melakukan eksperimen pada anjing dan mengkritik hukum Bastian-Bruns tentang hilangnya fungsi setelah cedera tulang belakang (1893). Berdasarkan berbagai operasi sumsum tulang belakang klinis, eksperimen, dan pengamatan selanjutnya, ia menemukan bahwa “semakin panjang serat di sumsum tulang belakang semakin dekat letaknya ke pinggiran” (hukum Flatau).

Dia memberikan bukti untuk susunan laminar jalur tulang belakang. Dia juga menggambarkan saraf kranial kelima, ketujuh, dan kedelapan, dan dengan hati-hati menguraikan inti mereka.

Makalah tentang topik ini, Das Gesetz der excentrischen Lagerung der langen Bahnen im Rückenmark, diterbitkan pada tahun 1897. Untuk pekerjaan ini ia menerima gelar PhD dalam ilmu kedokteran di Moskow pada tahun 1899 (disertasi Zakon ekstsentricheskago raspolozheniia dlinnykh putei v spinnom mozgu) Karya ini disajikan pada tahun 1949, di sebelah potret penulis, dipamerkan di Kongres Internasional Neurolog IV di Paris.

Teori neuron

Flatau mulai bekerja di Pusat Anatomi Charité di Universitas Humboldt Berlin dua tahun setelah Wilhelm Waldeyer memperkenalkan istilah neuron (Heinrich Waldeyer sendiri menganjurkan dan mempopulerkan karya Ramón y Cajal). Maka, pada tahun 1895, Flatau menjadi tertarik pada teori neuron yang baru-baru ini dikembangkan oleh Ramón y Cajal dan Heinrich Waldeyer, dan menjadi salah satu pendukungnya.

Dalam beberapa publikasi, ia berusaha menjalin kesatuan antara fisiologi dan anatomi neuron. Bersama dengan Alfred Goldscheider, dia mengerjakan struktur sel saraf dan perubahannya di bawah pengaruh mekanis, termal, dan racun.

Mereka menerbitkan hasil eksperimen mereka pada tahun 1897 dan 1898 di Fortschritte der Medizin dan Gazeta Lekarska Polandia, yang kemudian diterbitkan sebagai monograf khusus. Mereka menyatakan bahwa karakter perubahan dalam sel neuron dapat memberikan informasi tentang jenis pengaruh yang bekerja padanya. Karya ini, di mana anatomi normal dan patologis saraf kranial V, VII, dan VIII (koklea) dimasukkan, menimbulkan banyak diskusi dan dikritik secara negatif oleh Franz Nissl, yang menentang teori neuron.

Dia memodifikasi metode pewarnaan jaringan Golgi dan berdasarkan studi tentang efek fisiologis dari persimpangan melintang dari sumsum tulang belakang pada anjing yang dilakukan bersama dengan Johannes Gad, dia memberikan kritik terhadap tanda Bastian-Bruns dari hilangnya refleks Patela sebagai akibatnya. pengobatan (1896).

Bersama temannya Louis Jacobsohn-Lask, dia melanjutkan pekerjaan anatomi. Pada tahun 1895 dan 1896, Flatau dan Jacobsohn menerima 1.500 nilai dari wanita bangsawan Louise von Bose, kemungkinan untuk mengembangkan presentasi untuk kongres medis internasional di Moskow pada tahun 1897. Bersama dengan Jacobsohn, Flatau menulis buku teks terkenal tentang anatomi komparatif sistem saraf mamalia (1899).

Pada tahun 1906, ia mengunjungi klinik psikiatri Munich di Emil Kraepelin.

Pada tahun 1910 dan 1911, ia menulis tiga bab tentang tumor otak dan sumsum tulang belakang untuk dua jilid buku pegangan yang diedit oleh ahli saraf Berlin Max Lewandowsky.

Bersama dengan ahli bedah Warsawa, Bronislaw Sawicki, ia menerbitkan sebuah karya tentang operasi kista sumsum tulang belakang dan pengobatan tumor tulang belakang, di mana ia menunjukkan masalah histopatologi yang penting untuk prosedur pembedahan. Publikasi ini merupakan puncak dari kerja sama selama beberapa tahun antara kedua dokter tersebut.

Flatau adalah yang pertama di Polandia yang menggambarkan kasus ensefalitis lethargica dan kadang-kadang nama “penyakit Economo-Flatau” digunakan untuk mengidentifikasi penyakit ini dalam literatur medis Polandia.

Neurologi dan genetika manusia purba

Pada tahun 1911, Flatau dan Wladyslaw Sterling menerbitkan sebuah artikel tentang kejang torsi progresif pada anak-anak. Para penulis menunjukkan bahwa penyakit itu terkait dengan faktor genetik.

Pada tahun yang sama, Theodor Ziehen dan Hermann Oppenheim menerbitkan sebuah makalah yang mengklaim bahwa distonia terkait dengan penyakit otot. Namun, Flatau dan Sterling mencatat bahwa kapasitas intelektual pasien ini lebih tinggi dari rata-rata. Pada tahun 1976, Eldridge menyarankan bahwa publikasi Flatau dan Sterling adalah salah satu yang pertama menjelaskan faktor genetik penyakit saraf.

Pada tahun 1927, Flatau, terlepas dari Emil Redlich di Wina, menjelaskan kasus pertama encephalomyelitis epidemica disseminata (penyakit Flatau-Redlich). Flatau yakin penyakit ini disebabkan oleh virus yang kemudian dikonfirmasi oleh Mergulis.

Pada tahun 1925, Flatau menjelaskan penyakit Schilder secara rinci dan menyarankan nama baru “encephaloleukopathia scleroticans progresif”. Antara 1921 dan 1923, ia menggambarkan karakteristik gejala meningeal selama radang meningitis terkait tuberkulosis: yaitu, ekstensi pupil saat menekuk kepala dan ereksi penis selama berulang kali menekuk batang tubuh ke depan.

Migrain dan sakit kepala

Pada tahun 1912, ia menerbitkan dalam bahasa Jerman dan Polandia salah satu monograf modern pertama di abad ke-20 tentang sakit kepala migrain yang masih dirujuk dalam literatur ilmiah. Itu adalah buku teks Polandia pertama yang membahas migrain.

Dalam tinjauan latar belakang sejarah aspek umum sakit kepala, Isler dan Rose berkata, “Monograf uniknya tahun 1912, Die Migrane, berisi survei terstruktur menyeluruh dari sebagian besar penulis sebelumnya, pengamatan klinis yang tepat, evaluasi kritis terhadap patofisiologi, dan pendapat tidak kritis tentang pengobatan, termasuk obat arsenik.

Dalam monografnya, Flatau menyajikan gambaran klinis lengkap dari migrain dan menggambarkan penyakit tersebut sebagai disposisi bawaan untuk proses metabolisme patologis dalam sistem saraf dan menggambarkan karakternya yang berbeda – okular, epilepsi, mental dan wajah. Buku itu berdasarkan pengamatan dirinya dan sekitar 500 kasus dari praktiknya sendiri.

Dalam pengantar monografnya, dia menulis, “Migrain, dengan demikian, bukanlah penyakit independen atau otonom; itu hanya satu set gejala dalam rantai besar neurometabolisme yang berubah, yang aspek pentingnya adalah perubahan kimiawi dan kelenjar endokrin.

Baca Juga : Audiology, Gangguan Pendengaran dan Secara Proaktif Cegah Kerusakan

Migrain serangan adalah ekspresi dari gangguan otak, namun, mekanisme yang tepat yang mungkin bertanggung jawab saat ini hanya masalah dugaan dan anggapan.Hari ini [1912] kita tidak dapat menggambarkan mekanisme yang ikut bermain dan mengekspresikannya dalam aspek anatomis dan fisiologis yang terdefinisi dengan baik.

Kekuatan yang mengatur mekanisme seperti itu juga tidak kita ketahui. Kita hanya bisa menebak dan membuat asumsi tentang operasinya. Namun demikian, kemajuan besar yang menandai perkembangan neurologi di paruh kedua abad kesembilan belas terlihat di bidang penelitian migrain juga. Hasilnya, seseorang dapat mendeskripsikan beberapa gagasan dengan dasar anatomi dan fisiologis yang lebih dapat diandalkan. “

Child Neuro JP - Pusat Informasi Kesehatan Neurologi Anak