Bahaya Penyakit Neurologi Atau Saraf

Bahaya Penyakit Neurologi Atau Saraf

child-neuro-jp – Neurologi adalah cabang ilmu kedokteran yang menangani penyakit pada sistem saraf. Dokter yang berspesialisasi dalam neurologi disebut ahli saraf dan memiliki kemampuan untuk mendiagnosis, merawat, dan mengelola penyakit saraf dan pasien. Kebanyakan ahli saraf dilatih untuk merawat pasien dewasa. Untuk anak-anak, ini dilakukan oleh ahli saraf pediatrik, yang merupakan cabang dari pediatri atau pediatri. Di Indonesia, dokter spesialis neurologi dianugerahi Sp.S. atau ahli saraf.

Bahaya Penyakit Neurologi Atau Saraf – Sistem saraf adalah sistem organ hewan yang terdiri dari serabut saraf yang terdiri dari sel-sel saraf yang saling berhubungan. Hal ini diperlukan untuk persepsi sensorik, aktivitas gerakan organ atau jaringan yang disengaja dan tidak disengaja, dan keseimbangan dinamis dari berbagai proses fisiologis tubuh manusia. Kurang. Sistem saraf adalah jaringan yang paling kompleks dan penting karena terdiri dari jutaan sel saraf yang saling berhubungan (neuron), yang penting untuk perkembangan bahasa, pemikiran, dan memori. Unit kerja utama sistem saraf adalah neuron yang diikat oleh sel glia.

Bahaya Penyakit Neurologi Atau Saraf

Bahaya Penyakit Neurologi Atau Saraf
Doctor holding a digital tablet with x-ray of brain and skull skeleton. Headache, meningitis and migraine concept with stethoscope and syringe on the desk

Sistem saraf vertebrata biasanya terbagi menjadi dua bagian, yaitu sistem saraf pusat (SSP) dan sistem saraf tepi (SSP). Sistem saraf pusat terdiri dari otak dan sumsum tulang belakang. Sistem saraf pusat terutama terdiri dari saraf, yaitu serat panjang yang menghubungkan sistem saraf pusat ke berbagai bagian tubuh. Sistem saraf pusat meliputi saraf motorik, yang memediasi gerakan spontan (sadar), sistem saraf otonom (termasuk sistem saraf simpatis dan sistem saraf parasimpatis), serta fungsi regulasi (regulasi) yang tidak disengaja (tidak disengaja) dan saraf enterik. system (sistem pencernaan), Sebagian lepas dari sistem saraf, fungsinya untuk mengontrol sistem pencernaan.

Sel yang menerima sinyal sinaptik dari neuron dapat tereksitasi, dihambat, atau diatur. Hubungan antara neuron membentuk sirkuit saraf, yang menciptakan persepsi tubuh biologis tentang dunia dan menentukan perilakunya. Selain neuron, sistem saraf juga mengandung sel khusus lain yang disebut sel glial (atau singkatnya sel glial), yang memberikan dukungan struktural dan metabolik.

Sistem saraf terdapat pada sebagian besar hewan multisel, tetapi kompleksitasnya bervariasi. Hewan multisel yang tidak memiliki sistem saraf sama sekali adalah spons, placozoa dan mesozoa, dan desain tubuhnya sangat sederhana. Sistem saraf uropoda dan cnidaria (misalnya, anemon laut, hidra, karang, dan ubur-ubur) terdiri dari jaringan saraf yang tersebar.

Kecuali untuk beberapa jenis cacing, sistem saraf dari semua spesies hewan lainnya termasuk otak, garis tengah (atau dua garis berjalan paralel), dan saraf yang memancar dari otak dan garis tengah. Ukuran sistem saraf berkisar dari ratusan sel pada cacing paling sederhana hingga 100 triliun sel pada manusia.

Pada tingkat yang paling sederhana, fungsi sistem saraf adalah mengirimkan sinyal dari satu sel ke sel lainnya, atau dari satu bagian tubuh ke bagian lain. Karena cacat genetik, kerusakan fisik yang disebabkan oleh trauma atau racun, infeksi atau penuaan, sistem saraf rentan mengalami malfungsi dalam berbagai cara. Spesialisasi medis neurologi mempelajari penyebab kerusakan sistem saraf dan mencari intervensi yang dapat mencegah atau memperbaikinya.

Pada sistem saraf tepi (SSP), masalah yang paling umum adalah kegagalan konduksi saraf, yang dapat disebabkan oleh berbagai alasan, termasuk neuropati diabetik dan penyakit demielinasi seperti sklerosis multipel dan sklerosis lateral amiotrofik. Ilmu yang berfokus pada studi tentang sistem saraf adalah ilmu saraf.

Baca Juga : Residensi Neurologi Anak Di Negara Amerika Serikat

struktur

Nama sistem saraf berasal dari “saraf”, yaitu kumpulan serat silindris yang menyebar dari otak dan saraf pusat dan bercabang untuk menginervasi bagian tubuh mana pun. Saraf tersebut cukup besar untuk dikenali oleh orang Mesir, Yunani, dan Romawi, tetapi struktur internalnya tidak diketahui sampai dapat diperiksa di bawah mikroskop.

Pemeriksaan dari mikroskopis untuk menunjukkan kalau sebuah saraf terutama yang terdiri dari beberapa akson neuron dan juga dari berbagai membran (selubung) yang membungkus saraf dan terbagi menjadi bundel. Neuron yang menghasilkan saraf tidak seluruhnya berada di dalam saraf. Badan sel mereka terletak di otak, sumsum tulang belakang pusat, atau ganglia perifer (perifer).

Semua hewan yang lebih tinggi dari spons memiliki sistem saraf. Namun, bahkan spons, hewan uniseluler dan spesies non-hewan (seperti jamur lendir) memiliki mekanisme pensinyalan antar sel, yang merupakan prekursor neuron. Pada hewan simetris radial (seperti ubur-ubur dan ular air), sistem saraf terdiri dari jaringan difusi sel yang terisolasi. Di antara organisme dwibahasa yang merupakan mayoritas spesies yang ada, sistem saraf memiliki struktur umum yang berasal dari periode Kambrium awal lebih dari 500 juta tahun yang lalu.

sel

Sistem saraf memiliki dua jenis atau tipe sel: neuron dan sel gila.

Sel saraf ditentukan oleh keberadaan jenis sel neuron khusus (kadang-kadang disebut “neuron” atau “sel saraf”). Neuron dapat dibedakan dari sel lain dalam banyak hal, tetapi karakteristik paling mendasarnya adalah dapat berkomunikasi dengan sel lain melalui sinapsis. Sinapsis adalah koneksi membran-ke-membran yang mengandung mesin molekuler dan memungkinkan transfer sinyal listrik dan listrik yang cepat. bahan kimia. Setiap neuron terdiri dari badan sel dengan sitoplasma dan nukleus.

Dari sel tubuh terdapat dua macam serabut saraf, yaitu dendrit dan akson. Dendrit mengirim impuls ke badan sel saraf, sedangkan akson mengirim impuls dari badan sel ke sel saraf atau jaringan lain. Akson biasanya sangat panjang. Sebaliknya, dendritnya pendek. Setiap neuron hanya memiliki satu akson dan setidaknya satu dendrit. Serabut saraf ini semuanya mengandung sel plasma.

Di luar akson adalah lapisan lemak yang disebut mielin, yang dibentuk oleh sel Schwann yang menempel pada akson. Sel schwann merupakan sel glial utama di sistem saraf tepi, dan fungsinya membentuk selubung mielin. Fungsi mielin adalah melindungi jerawat dan memberi nutrisi. Bagian akson yang tidak terbungkus selubung mielin disebut simpul Ranvier, yang dapat mempercepat transmisi denyut.

Bahkan dalam sistem saraf satu spesies seperti manusia, terdapat ratusan jenis neuron yang berbeda dengan bentuk, bentuk, dan fungsi yang berbeda. Ini termasuk neuron sensorik yang mengirimkan rangsangan fisik seperti cahaya dan suara ke sinyal saraf, dan neuron motorik yang mengirimkan sinyal saraf untuk mengaktifkan otot atau kelenjar. Namun, pada kebanyakan spesies, kebanyakan neuron menerima semua masukan dari neuron lain dan mengirimkan keluarannya ke neuron lain.

Sel gila

Sel gila

(berasal dari “lem” dalam bahasa Yunani) adalah sel non-neuron yang memberikan dukungan dan nutrisi, memelihara homeostasis, membentuk selubung mielin dan berpartisipasi dalam transmisi sinyal di sistem saraf. Di otak manusia, diperkirakan jumlah sel gila kira-kira sama dengan jumlah neuron, meskipun rasionya bervariasi di berbagai wilayah otak.

Salah satu fungsi terpenting sel gila
adalah mendukung neuron dan memperbaikinya. Menyediakan nutrisi untuk neuron; digunakan untuk mengisolasi neuron secara elektrik; menghancurkan patogen dan membersihkan neuron mati; dan memberikan arahan untuk akson dari neuron ke target.

Jenis penting dari sel gila
(oligodendrosit di sistem saraf pusat dan sel Schwann di sistem saraf tepi) menghasilkan lapisan zat lemak yang disebut mielin, yang membungkus akson dan memberikan isolasi listrik sehingga mereka dapat mengirimkan potensi aksi lebih cepat dan lebih cepat. efisien. Jenis sel glia antara lain astrosit, oligodendrosit, mikroglia, dan makroglia.

Dokter spesialis saraf anak adalah dokter spesialis anak yang mengkhususkan diri dalam pengobatan berbagai penyakit yang disebabkan oleh penyakit saraf masa kanak-kanak (seperti epilepsi atau epilepsi, kesulitan bergerak atau berjalan, kehilangan kesadaran atau koma).